Ask @DeanFK05:

selamet dean emas 1, hebattt!!!

Makasih non, siapapun itu :)
Sedikit cerita, aku merasa 'terlalu beruntung' bisa berada di posisi ini, sebenernya banyak yang lebih layak daripada aku. Seriusan, 2 hari yang lalu itu masih kerasa kayak mimpi (pinginnya gitu sih, but, well, semuanya hancur semenjak kena spoiler dapet medali apa -__- pas pembacaan perunggu adrenalin masih ngalir deras, pas pembacaan perak udah biasa-biasa aja).
Soalnya ekspektasiku itu ga sampai nomor 1.. Tapi ya syukurlah, bisa melakukan yang terbaik buat OSN tahun ini, dan moga-moga bakal jadi OSN terakhirku :)
Anw, orang yang lebih hebat banyak loh .__. Khususnya beberapa bulan lagi, 30 orang hebat bakal memperebutkan 4 posisi yang paling diincar anak-anak kimia, dan semuanya punya peluang yang sama. Jadi yah, medali sekedar riwayat prestasi aja sih.
Doakan ya non, wkwkwk.

View more

keren yak, kamu membuktikan utk terus menjadi juara, tidak harus dari pasiad '-'

Makasih yak, hehe. Jelas, karena potensi diri itu yang utama.
Pasiad hebat karena bisa mengembangkan potensi tersebut, namun yang sebenarnya patut dibanggakan adalah si pemilik potensi itu sendiri :)
Asalkan kita tahu bagaimana cara mengeksplor diri sendiri, memaksimalkan seluruh potensi yang ada, serta memanfaatkan waktu dan fasilitas yang tersedia, bahkan semua orang bisa menjadi juara, anak-anak 'daerah' sekalipun, tanpa perlu bimbingan khusus dari orang lain.
Energi potensial dari kerja keras itu besarnya tak terhingga :)

View more

2) Kenapa milih sekolah negeri? Kenapa ga milih Pasiad aja?

Dean Fanggohans
Banyak sih alasannya. Beberapa di antaranya, aku pingin nyari pergaulan baru, yang lebih plural di sekolah negeri. Kalau di negeri kita bakal punya teman dari berbagai suku, etnis, dan agama. Tentunya dengan personality yang berbeda-beda juga.
Selain itu, fasilitas yang disediakan di sini cukup memadai, malah bisa dibilang sekolah kami SMA terbaik di Riau (I’m trying to be impartial here). Ada yang bilang, SMA kami ini sekolah negeri level swasta.
Kenapa ga Pasiad? Well, aku agak anti-mainstream sih. Masa anak-anak olimpiade pada ngumpul di Pasiad mulu. Jadinya yang juara umum OSN kalau ngga Jateng kan DKI. Ga bosen gitu? Haha.
Alasan lain, aku kurang suka persaingan (mungkin anak-anak Pasiad bisa ngerti).
Sebisa mungkin, hidup ini harus nyaman. Udah punya beban materi yang harus dipelajari, kok malah dipersulit sama tekanan dari para pesaing? Intimidasi? Deadline materi? Bukan tipeku, ah.
Aku lebih suka kondisi belajar yang sepi, nyaman, dan ga banyak gangguan.

View more

Gimana test teori kamu pada saat osn 2016 kak? Apakah ada kesulitan?

Tes teori.
Tahun ini terdiri atas 8 soal, dengan bobot masing-masing soal berkisar antara 15 - 35 poin. Total ada 235 poin, batasan waktunya 240 menit.
Secara umum sih, tingkat kesulitannya menengah, ga terlalu susah dan ga terlalu mudah. Level management waktunya juga tidak terlalu susah, semua soal masih sempat dikerjakan.
Pertama baca soal, selesai ngescan cepat, langsung ngerjain organiknya. Organiknya relatif lebih gampang daripada taun lalu (kecuali kojat -__-). Cuma, Wittig-nya aja yang agak ngeselin, soalnya agak ambigu. Senyawa organoklornya juga, Diels-Alder nya bikin males banget (akhirnya di-skip sampai 1 jam terakhir baru gambar-gambar). (dan jawabannya agaknya salah :"D, lupa ada yang namanya aturan endo... Kayaknya jurinya juga baik mau ngasih upah gambar.)
Anorganiknya lumayan, ga bikin shock banget kayak soal taun lalu. (Shock sih sebenernya, yang keluar itu Prussian Blue :"D, pada akhirnya bisa ngitung dengan bener.)
Analitiknya, sesuatu :") Soal nomer 2, tentang oksida bromin. Personally speaking, soal ini yang bener-bener ngebantu aku dapet medali emas :"D
Singkat cerita, awalnya soal ini ku-skip sih, karena keliatannya ribet, butuh ngitung-ngitung. Pas 1 jam terakhir baru nyadar, tinggal soal ini yang emang kosong total di lembar jawaban. Lamaaa banget mikir jawabannya. 15 menitan udah lewat dan masih ga nemu gimana idenya. Agaknya udah panik sih, deg-deg gitu. Bobot soalnya tinggi sih, sampai 35 poin. Beberapa menit kemudian barulah inspirasi tiba-tiba ngalir deras. "GILA, gua nemu jawabannya!" dalem hati. Oh iya, mejanya kupukul pelan sih, kebawa emosi hehe. Seneng banget, dan satu paragraf ga bakal cukup buat nge-ekspresi-in euforia waktu itu :"D
Mungkin kalo ga ada inspirasi yang datang, aku bakal nangis terus di kamar sampai pengumuman OSN, sambil meratapi nasib tes teoriku yang malang (+ eksperimen kacau) :")

View more

Gimana kak osk nya?

[Ask 3 bulan lalu]
Hmm, cerita dikit boleh deh ya :)
OSK tahun ini itu, kalau mau jujur, soalnya relatif lebih gampang dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Soal nomer 3 esainya memorable banget. Literally, aku ga jawab soal itu .-. Kacau total, dan setelah lihat kunci jawabannya juga shock dikit, tentang kalsinasi ga jelas gitu .__.
Soal nomer 4 nya, organik. GAMPANG. seharusnya. Aku masih inget dikit nih.
4a, sebutkan nama reaksi diatas.
Jawaban benar: Dehidrohalogenasi alkil halida.
Jawabanku: Reaksi SN1 :))
4e, tentukan produk dari reaksi tersebut.
Jawaban benar: Aldehid/keton deh pokoknya, karena reaksinya ozonolisis doang.
Jawabanku: Lupa sih, tapi ada ALKENAnya coba :))
Ceritanya sih, sampai pengumuman OSK, kimia organik aku itu literally zero.
Untung aja bisa ingat-ingat dikit mekanisme SN1, kalo ngga udah ga lolos OSK :")
Dan tau ga, kalau sebenarnya aku itu juara 2 OSK Kimia Kota Pekanbaru loh :)
Iya DUA, bukan satu.
Kalau shock sih ngga, soalnya udah tau juga bakalan gitu jadinya, hancur banget sih. Tapi ya tetep aja, ngejleb gitu rasanya, malu juga mau ngasih tau kabar ke yang lain.
Waktu itu, aku ngutuk banget si kimia organik ini. Tapi dalem hati aku bilang gini: "One day, I'll conquer you." Akhirnya ya jadi motivasi buat nge-conquer kimia organik, dan alhasil bisa sih :)
Gila sebenarnya, ngebut banget, total waktu mungkin cuma sekitar 3.5 bulan main-main sama organik. Kalau ga karena "suka" sama materinya, mungkin progress aku di organik ga bisa se-eksponensial ini :)
It was fun, indeed.
(anw, bagian favorit aku di kimia jadinya organik, pas tes teori OSN kemarin langsung ngecek soal organik, haha) ((kojat, kojat))

View more

Udah kepikiran blm, kuliah mau ambil apa & di mana? hehe

... Belum. Belum pasti. (agak ngejleb dikit ask-nya '-')
Untuk universitasnya sih masih pingin di dalam negeri, dan kemungkinan besar bakal milih ITB. Sementara ini belum ada rencana mau ambil kuliah di luar negeri, liat nanti deh manatau berubah pikiran.
Kalau fakultasnya, seandainya di ITB, juga masih agak bingung. Kisarannya sih, di sekitar FTI atau mungkin FMIPA.
Cerita dikit, awalnya udah hampir pasti mau masuk FTI. Jurusannya kalau ngga teknik industri, paling teknik kimia. FMIPA udah bukan pilihan lagi sih, kupikir. Berhubung aku mau lebih fokus ke bisnisnya (pabrik, misalnya), dan sama sekali udah ga berniat jadi peneliti.
Cuma... semenjak pelatda kemarin, kebetulan diajar sama Bu Lubna (FMIPA ITB), aku disaranin masuk FMIPA aja. S1-nya di FMIPA, S2-nya baru sambung ke tekniknya. Katanya sih, kalau ambil jurusan teknik sampai 2 kali, nanti agak mubazir ilmunya, bakal ngulang materi yang sama 2 kali. Dan kalau S1-nya di FMIPA, basic science-nya bakal lebih kuat. Gitu sih. Sebenarnya banyak pertimbangannya tapi kira-kira ya seperti itu.
Dan sejujurnya, aku tertarik mau masuk FMIPA.
Why? Because it seems easier :v Since it's chemistry, it'll be a lot easier than engineering (for me). Thus I won't need to study really hard. And also, I'll have more spare time. That way, I'll be able to build connections within the campus, join some organizations, participate in projects, etc. A happy university life, indeed :)
Tapi ya tetep aja, prospek FTI juga lumayan. Berhubung S2 aku ada rencana mau ke luar negeri. Susah lah milihnya -_- Kalau ada yang mau ngasih saran, boleh nih, wkwk. cmiiw.

View more

7) Apa yang memotivasi Dean buat ikut olimpiade?

Dean Fanggohans
Secara umum, motivasi buat belajar sih ngga ada. Nyari ilmu kok mesti pakai alasan. Belajar ya untuk memenuhi kebutuhan hidup, kebutuhan berpikir. Toh, untungnya juga buat kita sendiri.
Tapi, khusus untuk olimpiade, harus ada motivasi tersendiri yang jadi sumber dorongan untuk terus maju. Agak panjang sih ceritanya, dari SD.
Awalnya sih ikut lomba-lomba ginian karena dipilih sama sekolah, lalu diarahkan terus.
Motivasinya ya cuma satu: ambisi buat menang.
Ambisi ini sumbernya dari diri sendiri, makanya dari dulu ga pernah dipaksa buat belajar. Lagian, kalau menang kan bisa ngebanggain diri sendiri, orang tua, guru, sekolah, provinsi, bahkan sampai bangsa dan negara. Bonusnya ya uang hadiah, bisa ngebantu ortu dikit-dikit, atau buat tabungan.
Motivasi ini ga banyak berubah pas SMP, aku ikut OSN buat ngejar target medali emas di IJSO. Sampai bela-belain ikut OSN 2 kali, pindah bidang pula. Yah, untungnya dapet cukup bonus buat beli laptop sama HP.
Semenjak pulang dari IJSO, motivasi ini mulai pudar. Aku punya prinsip, kalau hidup ini harus dinikmati.
“Hidup bukan cuma untuk olimpiade,” kira-kira begitu quote-nya.
Awalnya sih gara-gara “lelah” yang ga hilang-hilang pasca IJSO. Emang kerasa banget jadinya, belajar 2 tahun terus-terusan “hanya” demi sekeping medali. Rasanya kayak, usaha itu sia-sia (oke, akunya yang ga nyadar diri). Banyak waktu yang semestinya bisa kepakai buat bergaul, olahraga, lebih dekat sama keluarga, jadinya kepakai buat belajar. Jadi, aku ngerasa nyesal (dikit) gitu.
Akhirnya, sehabis IJSO aku langsung puas-puasin main, bersantai ria sampai bulan Juli kemarin.
Agustus, tahun ajaran baru, sekolah baru. Mulai kepikir buat balik belajar untuk persiapan olimpiade.
Rasanya sih enggan gitu, setelah sekian lama ga belajar kimia. Niatnya itu yang ga ada sama sekali.
Pingin sih sukses lagi buat SMA-nya, tapi males belajarnya. Cuma, ya itu, mustahil menang doang tanpa usaha. Jadinya, sampai saat ini belajar kimianya agak dipaksakan. Lagipula otak masih bagus kok, emang udah selayaknya dimanfaatkan, daripada sayang ga kepake.
Nah, cara “maksa” nya gimana? Cara berpikir otakku, untuk melakukan segala sesuatu butuh alasan yang logis. Jadi, supaya rajin lagi belajarnya buat olim, motivasinya harus aku ganti : uang hadiah.
Ga salah baca kok, emang uang hadiah. Dari hasil lomba, bisa beli HP baru, kan logis. Daripada belajar mati-matian, dapetnya sekeping medali, ga sebanding lah hitungannya (said my brain).
Kesimpulannya, sekarang aku ikut OSN demi beli HP baru (yang lama udah agak rusak).
Kalau ambisi sih, jelas masih ada lah. Masih pingin kok, ikut-ikut pelatnas, jalan-jalan ke luar negeri dibiayai sama negara, dapet jaket sama jas kebanggaan tim, sampai ngeraih medali emas IChO. Tinggal tunggu waktu aja, sampai semua hal itu kecapai. (Nunggunya dibarengi belajar maksudnya.)

View more

dek olim kimia? wahhh seneng banget liatnya. aku mahasiswa kimia juga . pas liat soal osn2 waduh susah banget. apalagi untuk Kimia organiknya hahaha. slamat yahh😃 banggakan indo😉

Iya kak, makasih, hehe.
Begitulah OSN kak, dan kebanyakan memang organik yang sering dicaci maki (bikin poin hangus). Tapi lama-lama jadi suka organik sih, malah pingin ngutuk anorganik sekarang .-.
Soal-soal organik ibaratkan main puzzle, semua kepingannya lengkap, tinggal cara nyusunnya aja yang mesti dipikirin. Dan kalau berhasil nyelesain soal organik (level OSN) gitu, euforianya ga kebayang, gila .__.
Anw, salam Kojat, wahai anak kimia 2016 ^^

View more

Gimana test praktikumnya pada saat osn 2016 kak? Apakah ada kesulitan?

Tes praktikum.
Tahun ini, seperti biasanya, ada 2 praktikum. Masing-masing waktunya 2 jam, ditambah waktu istirahat sama bimbingan dari pengawasnya, jadinya 5 jam.
Secara umum sih, tingkat kesulitannya menengah, ga terlalu susah dan ga terlalu mudah.
Management waktunya yang gila banget -___-
Praktikum B terutama, tentang kinetika solvolisis t-butil klorida, and (at least for me) literally impossible to finish.
Cerita tentang B dulu deh (aku ngerjain yang B duluan anw). Jadi di praktikumnya itu kita disuruh ngulang total 10 kali percobaan dari 4 kondisi reaksi, 3-3-2-2 kali. Dan masing-masing percobaannya pasti ngepipet 2 kali, nuang sesuatu ke gelas ukur 2 kali, dan ngebilas 2 kali (+ gelas ukur deh hmm). Melelahkan banget -___-
Sampai-sampai udah hafal mati langkah demi langkah percobaannya. *sigh*
Kurang lebih isi pikiranku selama praktikum gini:
"Aduh, masih 1 jam lagi, kapan selesainya coba.
Aduh, ini botol susah banget dibuka, masa minta tolong dibukain -_-
Aduh, lama banget, padahal ngepipet doang, yang lain udah pada ngerjain air dingin.
Aduh limbah cair organik kena tangan .___. cuci tangan bentar.
Aduh telat mencet stopwatch, kacau kacau, datanya, mmm......
Aduh, ini mah aseton buat bilas, bukan yang 30%. *tuker*
Aduh kak Nan (pengawas waktu itu) lewat, ada yg salah ga sih .__.
Aduh gerah banget, makai apd lengkap gini emang aman sih, tapi...
Aduh tinggal 15 menit lagi, grafik belum diplot, regresi belum nyari, mekanisme juga belum buat, nyuci alat doang yang udah .___."
Dan anw, pas regresi liniernya aku kebalik masukin data x (1/T) sama y (ln k) -__-
Kacau, masa energi aktivasinya 10^ -7. ((( Hai @AriaPS12 )))
Praktikum A, tentang analisis kualitatif. Uji kation dan ANION.
Cukup beruntung sih, pas di bus menuju tempat perlombaan masih baca ringkasan kualitatif (dan di pelatda bener-bener diajarin caranya). Awalnya juga senyum-senyum pas tau yg keluar kualitatif, tapi... ANIONnya mesti diikutin juga yah -___-
Capek banget, sampe bungkuk netesin kurang lebih 2x13x13 kali. Cantik-cantik sih warnanya, coklat, orange, hijau, biru, kuning, merah darah, pink, merah bata, abu-abu, hitam pekat, putih. Sayangnya, justru yang berwarna yang malah bikin gajelas -___-
Gambling sih ujung-ujungnya, tapi seenggaknya bisa setengahnya lah.
Yah, sebenernya beruntung banget sih tahun ini. Ga ada titrasi dan sintesis (ehem, solvolisis juga sintesis anw '-'), jadi ga perlu peralatan-peralatan canggih nan sadis seperti tahun-tahun sebelumnya.
Akhir kata, selesai praktikum, CAPEK. sekian.

View more

bdw, lu sekarang punya resolusi apa tahun ini ?

[Ask 5 bulan lalu]
Kalau dijawab sesuai waktunya:
"Medali OSN Kimia 2016, apapun itu yang penting yang terbaik. Minimal perak deh."
Kalau dijawab 1 bulan lalu:
"Emas OSN Kimia 2016 + Best Theory. At least bisa menuhin janji-janji buat OSN nanti, foto bareng, pelukan di panggung, atau apaan gitu."
Kalau dijawab sekarang:
"Lulus pelatnas buat IChO nanti, nikmatin masa-masa SMA, mempelajari sesuatu, dan ngajarin temen satu sekolah deh, nyiapin buat emas kimia berikutnya di OSN 2017 :)."

View more

keren beut dah 😍😍😍 "Energi potensial dari kerja keras itu besarnya tak hingga" . . tapi kak, di dunia ini juga ada yang namanya bakat, bakat+kerja keras hasilnya super, kerja keras tanpa bakat hasilnya pret pret.

Okay, nyambung answer sebelumnya yak. Sebenernya sih ga ada pertanyaan secara langsung yah, cuma secara ga langsung ini studi kasus yang menarik '-'
First, pola pikir ginian itu bagus banget. Tiap pernyataan yang ada udah selayaknya dipikirkan terlebih dahulu secara kritis. Logis ga? Rasional ga? Dan yang paling penting, realistis ga?
Sekedar ingin berbagi opini, ada 3 faktor yang menentukan performa seseorang.
1) Bakat.
Bakat itu sesuatu yang udah predetermined, udah punya default value semenjak kita lahir di dunia. Dengan kata lain, kelebihan yang dimiliki seseorang dari tingkat gen.
Jadi kalau ada yang bilang "Semua orang itu sebenarnya tingkat kepintarannya sama, yang membedakan hanya seberapa rajin atau malasnya dia," itu bullshit. Kenyataannya, ada orang yang terlahir lebih cerdas daripada yang lainnya, dan ada orang yang terlahir dengan kecerdasan biasa-biasa saja. Kalau mau dikuantifikasi, jadinya IQ deh. (Agak beda sih, IQ kan standar yg dibuat manusia, sedangkan nilai "bakat" yg dimaksud ini only-God-knows.)
Nah, yang perlu diperhatikan itu, nilai dari "bakat" ini udah default. Bisa sih nambah tapi ya cuma sejenis "level up" kayak di game-game RPG aja, ga bakal jauh-jauh amat.
Dengan kata lain, potensi yang dimiliki "bakat" itu terbatas.
2) Kerja keras.
Yang bener-bener bikin beda itu disini. Kalau potensi dari "bakat" itu terbatas, potensi dari "kerja keras" itu tak terbatas. Semua orang bisa berusaha, dan batasannya itu ga ada. Kalaupun ada, ya itu dia, waktu. Belajar itu proses, butuh waktu. Selama waktunya tersedia, jumlah ilmu yang mampu diserap tiap orang ga ada batasannya.
3) Luck.
Singkat aja deh buat yg satu ini .-. ((spesialisasi saya anw))
Nah, jadinya kalau dibahas, bener, bakat + kerja keras hasilnya super. Tapi kalimat berikutnya, "tanpa bakat" itu gimana ya? Kalau diartiin secara harfiah sih, ya kondisi dimana manusia ga punya otak '-' Okay, ngerti sih maksudnya, "tanpa bakat" disini artinya nilai "bakat"-nya just average. Nah, ini nih yang salah, karena hasilnya belum tentu lebih buruk daripada yang berbakat. Jadinya ada 2 poin nih:
Poin 1: Kamunya iri.
Iri sama bakat orang lain ga bakal ngubah apa-apa kok, soalnya bakat itu udah default, kamu mau nyalahin siapa coba? ((banyak kok orang yg aku kagumi, tapi setidaknya ga sampai iri deh))
Poin 2: Kamu pingin ngalahin yang "berbakat" itu.
Ya kalau kamu sendiri sadar "bakat" yang kamu miliki ngga lebih dari bakat orang itu, lakukan "kerja keras" yang melebihi kerja keras dia.
Oh, dianya juga ++ kerja keras? Do better, do more!
Oh, dianya gila banget belajarnya, ambis banget, nearly impossible to beat in terms of effort? Then do the impossible!
Karena kalau kerja kerasmu nilainya bisa sampai infinity, dan berapapun ditambah infinity tetep infinity, berarti poin kalian sama-sama infinity deh, wkwkwk. Luck ftw!
Nah, pada akhirnya, semua tergantung kamunya deh :)
((ini sekedar pendapat pribadi saya, bisa saja salah atau ga sesuai. kritik dan saran diterima yak ._.))

View more

Kenapa sih dean ga suka biologi?

Bukannya ga suka sih, tapi merasa ga punya passion aja di bidang itu. Pas dulu serius di biologi, menarik kok materinya '-'
Pengalaman belajar di biologi itu sebenernya ngebantu banget. Kita jadi punya gaya berpikir yang konseptual, logis, dan kekuatan hafalan juga diuji. Hal ini berguna buat ngadepin konsep-konsep kimia dasar sama kimia organik.
Cuma... biologi selevel OSN SMA itu udah luas banget materinya. Plus aku udah ga sanggup dan ga mau lagi belajar pontang-panting hanya demi sekeping medali -__-
Enakan kimia dong, materinya relatif lebih sedikit dan lebih nyantai belajarnya, wkwkwk.

View more

nem nya kak dean dulu brpa?

[Ask 6 bulan lalu]
Sebenarnya heran ada yang nanyain ini 6 bulan lalu, penasaran banget '-'
Nilai UN kan maksudnya? Mumpung masih suasana kelulusan SMP, dijawab deh.
Well, not bad, but not so good either. I don't mean to show off though, 'cause there are still many people better than me. Especially in, Bahasa Indonesia .-.
88 Bahasa Indonesia
92 Bahasa Inggris
100 Matematika
100 IPA

View more

6) Pertama fisika, terus biologi. Sekarang kok malah ngambil kimia?

Dean Fanggohans
Nah, ini agak panjang ceritanya.
Awalnya sih (sekitar 1 tahun lalu), niatnya mau nyesuain bidang OSN sama kemungkinan jurusan kuliah yang bakal aku ambil. Setelah dipertimbangkan (agak 1 bulanan mikirnya), prospek kerja buat kimia lebih luas dibandingkan fisika, setidaknya menurut pemikiranku saat itu.
Kimia juga ilmu yang lebih realistis, karena kita langsung belajar objeknya. Kira-kira kayak gini:
Di IPA (natural science) ada 3 pilar besar: fisika, kimia, dan biologi. Pilar-pilar ini berdiri di atas fondasi yang kokoh: matematika.
Fisika mempelajari aturan mainnya (hukum alam), kimia mempelajari objeknya (materi), biologi mempelajari aspek kehidupannya, dan matematika sebagai bahasanya.
Ketiga ilmu ini saling berkaitan sih, makanya ada yang namanya biofisika, biokimia, sama kimia fisik.
Nah, aku lebih tertarik ke kimianya.
Selain itu, persaingan di fisika emang berat banget. Fisika SMA udah kayak matematika jadinya, tipe-tipe soal iseng gitu. Masa, benda yang awalnya diam, tiba-tiba dikasih gaya entah dari mana, terus bergerak ga jelas (berayun-ayun gitu kadang). Dihitung pula percepatannya, waktunya, apalah gitu. Pakai variabel semua lagi, kan jadinya ga realis.
Butuh orang dengan kecerdasan lebih buat ngisi slot di IPhO (berserta APhO), dan pastinya bukan saya.
Biologi? Udah, buang aja pemikiran kayak gitu, sejak awal emang ga niat milih biologi, kok.
Tapi jujur aja, belakangan ini niat buat ikut kimia emang ngurang. Udah ga kayak dulu lagi ambisi buat ikut kimia. Sebenarnya, sempat terpikir buat ikut OSN komputer aja. Soalnya, prospek kerjanya lebih jelas daripada kimia (sepertinya), plus tertarik sama programming dan web designing. Tapi yah, jadinya tetep di kimia sih. Masih "muka-muka" kimia sepertinya.

View more

Kak dean on ask.fm tapi kok gak jawab ask orang sih?

There aren't many, but I just don't feel like answering them. I have several reasons, though.
First, I'm somewhat perfectionist. I care about every little detail and I can hardly be satisfied with my own answers. With my current state, I don't think I'd be able to, as I always want to give the best answers possible. Well, if only there was an edit button on ask.fm. *sigh*
Second, as for the past few months, I've been really busy with school activities and studying. Not to mention that currently I'm devoting most of my time into chemistry. My leisure? Of course, I prefer to sleep. I guess trivial things can wait, no?
Lastly, reading is more entertaining than writing, in one way or another. Is it wrong if I still use this despite not answering yours? The answers on my feed are simply enjoyable reads, perhaps my daily dose of stress-relievers.
By the way, you may notice that this answer is kinda different from another. Well, my writings are heavily influenced by my emotional state. Just deal with it. (Sorry for the inconvenience, though.)
And yes, I'll be in a hiatus for an indefinite period of time. In case you really need my response, consider (re)asking without using anonymity. I can't assure you an immediate response, however.
Anyway, wish me luck!
「D-14」

View more

gimana pelatnas nya de?

Yah begitulah, so many ups and downs. Btw udah lama banget ga buka ask.fm. Sekali-sekali nge-ans deh, biar ga terlalu self-guilt juga wkwk. Dan, mulai dari answer yang satu ini mungkin konten dan gaya bahasaku bakal sedikit berbeda ya. Maklumlah, efek pelatnas, agaknya bener-bener mengubah pola pikir, haha.
Thankfully aku lulus sampai ke pelatnas tahap 3, yang baru aja dilaksanakan di Bandung mulai kemarin. Bukan hal yang mudah sih bisa sampai di tahap 8 besar, perjuangan banget haha. Sebenarnya banyak cerita dari pelatnas tahap sebelumnya, tapi dibahasnya di lain tempat dan waktu yak.
Anw, pelatnas ini seleksi terakhir, untuk menentukan siapa 4 orang terpilih yang akan mewakili Indonesia pada 49ᵗʰ IChO nanti, sekitar awal Juli di Nakhon Pathom, Thailand. Persaingannya ketat, jelas. Pada imba-imba semua sih, terutama yang dari Serpong ya wkwk. Kalau siapa yang kira-kira bakal lolos sih, aku ga berani prediksi. Di kimia mah, semuanya diselubungi ketidakpastian; apapun bisa terjadi, dan ga bakal ada yang tahu (kecuali dosennya sih) sampai pengumuman nanti — kira-kira tanggal 19 Mei. Dosennya juga bilang gini tadi, "ketidakpastian itu penting," jadi ya cukup dijalani aja haha.
Yah, semoga aja deh bisa masuk tim IChO. Wish me luck!

View more

4) Loh, kenapa ga ikut OSN? Kelas 9 kan boleh, yang lain pada ikutan tuh.

Dean Fanggohans
Alasannya cukup banyak (lagi). Salah satunya, agak ribet urusannya sama sekolah, soalnya mau pindah dari SMP swasta ke SMA negeri. Ngga enak aja gitu, seandainya udah sampai ke OSN atau mungkin Pelatnas (ngarep).
Itu pun kalau lolos sampai OSN yah. Waktu itu emang ga ada persiapan sama sekali buat OSN.
Okelah, bekas-bekas dari IJSO kemarin emang masih ada, jadi kalau baca-baca sedikit bisa ingat lagi.
Tapi tetap aja, level OSN SMA jauh di atas OSN SMP. Bukan cuma persaingannya yang ketat, materinya juga banyak. Kalaupun ikut pas kemarin, ga yakin banget bisa menang.
Lagipula, aku punya prinsip. Kalau mau bertanding harus bawa pisau yang tajam.
Dalam artian, kalau pisaunya ga tajam, aku ga bakal maju, apapun kondisinya.
(Bisa juga diartikan, daripada kalah sebelum bertanding, mending ga ikutan sama sekali.)
Katanya sih, bisa aja motong apel pakai pisau tumpul, atau bahkan tangan kosong.
Tapi, aku ga begitu percaya sama faktor keberuntungan. Yang aku yakini, kemenangan itu datangnya dari kerja keras.
Kesimpulannya, tanpa persiapan yang matang, aku pastikan ga bakal ikut lomba-lomba dulu. Medspin kemarin contohnya, aku ga ikutan juga.

View more

siap ke palembang?

[Ask 2 bulan lalu]
:")
Kalau mau jujur sih, sampai H-1 masih ga siap. BANYAK banget yang sebenernya masih belum ke-cover. Tabs di google chrome aku sampe 20-an lebih, kesebar dalam 3 window. (kurang lebih kayak di gambar deh.)
Sampai H+1 juga belum siap sebenernya :") Masih aja baca-baca buku, browsing, dll. Kalau orang siap mah, mulai hari H udah lepas dari semua yang berbau materi, siap tanding kapanpun dibutuhkan. (dan biasanya aku usahain gitu sih, tapi kali ini sepertinya ga bisa '-')
Tapi kalau ditanyain orang, jawabnya bakal "Siap tak siap harus siap."
Kesiapan mental lebih penting sih, dan cuma itu yang bisa aku banggain.
100% ready, sesusah apapun soalnya nanti dan apapun hasilnya nanti. Yang penting satu hal, usaha yang dikeluarkan udah maksimal jadi ga bakal ada penyesalan disana.
Menang dengan rasa syukur, kalah dengan rasa bangga :)

View more

Hai ... dean apa kabar ??? .... wuih tahun ini ikut kimia ya ,,,, Keren ( semoga sampai tujuan ya )... kecewa loh tahun ini aku nggak bisa ikut olim .. soalnya kuotanya dibatasi ... anyway ... semangat terus ya ..

Iyak kimia, sampai tujuan kok syukurnya :)
Gila gila, masih kerasa kayak mimpi sebenernya.
Santai deh, hidup bukan sekedar olimpiade. Yang penting usaha kita maksimal, kalau emang jodoh ntar kesempatan akan datang dengan sendirinya. No regrets, kay?

View more

bilang 'gila' mulu perasaan :v

chintya wijaya
Maklumilah ._. Pulang dari OSN bawa kata baru :v
Cerita dikit, pas pembacaan medali emas.
Medali emas fisika. Satu. Dua. Tiga. Empat. Lima.
Harusnya udah habis semua disebut, tapi tiba-tiba MCnya bilang "Dean Fanggohans....."
And I was like,
"What. Oh. Aku emas ke-6 fisika berarti. '-'
*temen nyuruh maju* ........ seriusan? maju?
nunggu dibilang 'kimia' dulu ngga?
maju aja? ..... okay.
gilagilagilagilagilagilagilagila *lari ke panggung* :o"

View more

Kalo praktikum di sekolahnya agak minim, jadi dean belajar praktikumnya dimana dong? Buat persiapan OSN kemarin salah satunya..

Dimana yaa? Haha.
Dengan bantuan Dinas Pendidikan Provinsi Riau, pas pelatda kemarin kami bisa 'numpang' latihan di FMIPA ITB :) Anw, pelatda kami di Bandung loh kemarin.
Tapi beruntungnya praktikum OSN kemarin ga terlalu ribet kok, yang penting bisa menggunakan alat dengan benar. Titrasi aja ga ada, padahal udah diajarin cara "titrasi like a pro" :v
((kalau masalah biaya sama izinnya kurang tahu deh, urusan dinas mah itu.))

View more

10) Buku bacaan / referensi buat OSN kimia apaan yah?

Dean Fanggohans
Mungkin pertanyaan ginian bisa ditanyakan ke orang yang lebih ahli.
Kan banyak tuh, medalist OSN kimia yang juga punya ask.fm. Soalnya aku juga nanya ke mereka pas awal-awal belajar kimia.
Tapi kalau aku sih, referensinya ini:
Chemistry The Central Science – Theodore E. Brown
Kimia Dasar: Prinsip-Prinsip dan Aplikasi Modern – Ralph H. Petrucci
Principles of Modern Chemistry – David W. Oxtoby
Buat yang kimia dasar sih. Tiga? Iya tiga, soalnya masing-masing punya kelebihan tersendiri.
Terserah sih mau yang mana, asal bukan yang Raymond Chang aja. Kalau Chang, isinya beneran dasar banget buat kimia dasar, kurang lah kalau buat OSN.
Kita pastinya cari yang lebih lah, setidaknya Petrucci. (Okay, this is totally my opinion. Yours may be different.)
Kalau yang kimia organik sementara masih labil. Ada yang nyaranin bukunya Fessenden, Clayden, McMurry, dll. Bedanya ga banyak sih, paling di cara penyampaian, urutan bab, sama ilustrasi.
Jadi, cari aja yang covernya cantik, biasanya nambah semangat baca (?).

View more

Kak dean, bagi pengalaman dong. Pas pertama kali baru mau belajar kimia, pernah gak terpikir kalo kimia itu luas banget, sementara posisi masih di titik nol, dan rasanya itu bikin down '-', apa yang kak dean lakukan utk tetap belajar kimia? =)

Pernah, beberapa kali malah. Kadang, di saat kamu udah ngerasa mampu, justru saat itu juga kamu sadar kalau masih banyak ilmu yang belum kamu kuasai. Kimia itu sebenernya luas, banget. Tapi yang perlu dipelajari buat olimpiade ga seluas ilmu kimia yang sebenarnya. Padahal aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari banyak banget dan ilmu kimia sendiri juga masih berkembang. Tetep aja sih, materi kimia buat olimpiade juga luas, banget.
Ada tiga momen yang paling aku ingat.
Pertama, hampir 3 tahun yang lalu, pas TC IJSO 2013 tahap 1. Itu momen pertama kali aku kenalan sama yang namanya kimia. Awalnya kukira kimia itu cuma atom unsur senyawa campuran narkotika zat aditif, tanpa ada yang macem-macem.
Sok tahu, layaknya katak yang baru keluar dari tempurungnya, aku ngerasa bodoh banget waktu itu. Habis kenal dengan yang namanya stoikiometri, redoks, kesetimbangan, asam basa, aku jadi sadar kalau ternyata kimia itu luas banget.
Sedih, lemes, takut, pasrah. Waktu sekitar 2 minggu lebih itu udah kayak neraka bagiku. Harapanku cuma satu, bisa kuat ngejalani hari demi hari hingga selesai.
Kedua, sekitar 2-3 bulan yang lalu. Awalnya kukira kimia organik itu materi tersulit dalam kimia, trus aku ngerasa bisa buat ngerjain apapun yang non-organik. Harus bisa, begitu pikirku. Tapi setelah ngelihat lebih banyak soal-soal, ternyata selama ini aku buta sama yang namanya kimia anorganik. Okey, hari itu juga aku ngutuk kimia anorganik .___. (awalnya masih ngutuk organik)
Jauh. Jauh lebih susah daripada organik. Entah mungkin karena aku udah belajar organik sementara anorganik belum, tapi pendapatku tetap demikian.
Ketiga, pas setelah pengumuman OSP, 2 bulan lalu. Yang awalnya kukira semua soal organik tipe-tipe OSN udah bisa kuselesain, ternyata masih banyak yang kurang.
Sintesis sederhana kayak gini aja ga bisa. Reaksi ginian aja lupa. Nah loh, setelah ngeliat kuncinya, ternyata ini toh jawabannya. Kok ternyata gampang yah? Kok ada yang ga ada di buku?
Sekali lagi, aku buta. Terlalu menganggap remeh.
Nah, apa yang aku lakuin? Keep moving forward.
Waktu itu aku ga lulus seleksinya buat IJSO 2013. Sedih. Aku nangis waktu itu, sekalipun aku tahu kalau usahaku ga membuatku layak untuk menangis. Lalu tekad itu tiba-tiba muncul. Untuk ngulang OSN sekali lagi, sekalipun harus nyebrang ke biologi. Untuk sungguh-sungguh belajar kimia dari nol, sampai pada titik dimana semua redoks dan asam basa bisa kukerjain. Dan terakhir, untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama dua kali.
Buat yang anorganik, aku mau nyoba bulan depan. Beda afinitas barangkali, aku lebih tertarik dengan tantangan yang disediakan kimia organik. Tapi benci lama-lama bisa jadi suka loh, hehe. He. he. Semoga aja -__-
Buat yang organik, perbanyak latihan. Ga ada yang namanya exact formula buat nyelesain problem organik, jadi ga bisa nyelesain satu dua soal itu gapapa. Jangan dibutakan oleh kemampuanmu, melainkan ketidakmampuanmu. Yang penting tetap belajar dan terus mengasah kemampuan diri.

View more

Next