Ask @Sebuahrasa:

Jika suatu saat cinta yang telah pergi tiba tiba datang kembali, coba untuk menilai jangan hanya dengan hati tapi cermati, apakah itu kenyataan yang harus kau senangi atau ilusi yang menyakiti

AniqFAD
Buat gue, namanya masa lalu gakan bisa ke masa depan lagi. Ga pernah sih balikan sama mantan berapa kalipun pacaran dulu. Wasting time!
Makanya saat pisah itu pastikan segalanya sudah selesai jadi gada lagi penyesalan atau rasa yang tertinggal. Eleh, macem sinetron aja ketemu, jalan trus balikan dan mengulang cerita manis. Hidup ga sedrama itu, bung. Memaafkan bukan berarti bisa memberi kesempatan kedua dan mengulang segalanya lagi. Ga sesimpel itu kalo urusan hati gue mah.
Adalah beberapa mantan yang masih tetep keep in touch sama gue karna memang saat putus bukan karena something, bisa jadi dulu karena keadaan. Bicara soal rasa? Beda, ga kaya dulu. Gakan bisa untuk jadi spesial lagi karena emang porsinya uda gakan lagi sama di hati gue. Dia mungkin masih jadi tempat sharing yg nyaman tapi bukan berarti jadi pundak ternyaman lagi. Bisa jadi masih jadi teman ketawa paling asyik tapi gakan bisa jadi temen bicara soal masa depan. Intinya ketika sudah memutuskan berpisah artinya hati gue uda mantap untuk melangkah, menaruh dia di belakang tanpa pernah diambil lagi. Pun kalo ada waktu keinget dia or kenangan yang pernah dilakuin bareng dia, itu gakan bisa diobati meski dengan orang yg sama. Hanya bisa dikenang. Dia dan gue uda jadi produk berbeda saat ketemu lagi. Ga mungkin sama lagi. Ibaratnya setiap yang pernah masuk ke hati gue punya ruang dan pintu masuk sendiri2. Kalau itu uda gue tutup gakan bisa dibuka lagi meski dg orang yg punya kuncinya. Kalopun mungkin Tuhan takdirkan dia kembali sama gue, dia akan masuk dr pintu yg baru. Bukan yang dulu. Paham sampe sini?

View more

Pernah tersesat di Mall ga?

Mia
Engga pernah 😂😂
Segede2nya mall kan ada peta digital yg bisa diakses or bisa tanya security kalo gtw arah pintu keluarnya.
Nah kalo nyari tenant emang agak susah di mall besar karna biasanya brand terkenal dan besar punya beberapa tenant di dalam satu mall. Contohnya Starbucks aja ada 3 tenant di Grand Indonesia makanya kalo janjian sama temen harus jelas di Starbucks yg mana. Hehe

View more

Apa kenangan masa kecil yang paling kamu ingat saat bulan Ramadhan?

anak manusia
Banyaaak.
Jalan sore bareng nyokap cari takjil ke pasar yang jaraknya cuma 300 meter dr rumah. Trus sepedaan di lapangan depan rumah sambil disuapin makan (dulu masih puasa setengah hari), malem ngaji sama nyokap yang selalu dikasih apalan yg susah banget gue apalin jadilah kalo diomelin gue lari ke rumah mbah kakung yg cuma beda 3 rumah doang trus ngadu dan akhirnya gue dikasih uang jajan dong. 😂
Dan paling suka sih jelang lebaran yah. Beli baju dan sepatu/sandal baru, yg diliat di TV pasti diminta. Astaghfirullah, gue dr kecil aja picky banget. Kalo ga dibeliin yg dipengen bakal ngambek dan ga mo diganti sama yg laen. 10 tahun jadi anak tunggal itu anugrah bgt sebelom akhirnya kasih sayang pun harus terbagi. 😌😌

View more

Apakah hidup kita sudah ditakdirkan? Bisakah kita lari dari takdir?

Astaga, gitu banget nanyanya? Kenapa? Lagi down ya? Cerita sini, aku dengerin. 😇
Kalo kamu seorang Muslim, ini uda jelas kan di Qur'an disebutkan kalau semua perjalanan hidup manusia sudah selesai ditulis dalam kitab Lauhul Mahfudz 50 tahun sebelum manusia diciptakan. Bahkan saat manusia dalam kandungan, kita diajak menempuh perjalanan hidup kita sendiri dari lahir hingga kita berpulang. Makanya ga heran ketika kita pergi ke suatu tempat atau bahkan bertemu seseorang dg suasana tertentu rasanya seperti de javu.
Soal apakah takdir bisa apakah dirubah? Ini ada Hadist dr Rasululloh saw:“Tidak ada yang dapat merubah takdir ketentuan Allah selain doa. Dan tidak ada yang dapat menambah umur seseorang selain amal sholeh.”(HR At-Tirmidzi).
Jadi berbuat dan berdoalah yang baik-baik agar takdir kita baik.
Semua orang pernah ada di titik nadir. Dunia ini hanya sementara ko, cuma tertawa dan tangisan yang dipergilirkan. Jadi ga usah terlarut segitunya dalam kesedihan. Semangat yah! 🧡

View more

Pernah ga ngerasa sesuatu hal yg sederhana tp lu ngerasa bahagia bgt, cerita dong

Difah
Pernah. Saat ngopi di Starbucks Kokas sama seseorang yg cakep, bijak plus punya sense of humor yg bagus. Itu pertemuan pertama kami dan uda langsung seseru itu sih. Bahkan obrolan pertama uda beragam dan nyambung secara emang saat chat kita uda sering bahas banyak hal. Bisa dibilang saat itu dia adl cowo pertama yg bisa buat gue nyaman pasca putus dr tunangan gue. Bahkan ada kata2 dia yg gue inget sampe skrg, "Semua punya cerita masing2 buat jadi pelajaran. Dan sekarang saatnya kamu buktiin kalo tanpa dia justru kamu bisa jadi lebih baik lagi." Waktu ketemu, dia tu pake jeans belel, kaos item plus hoddie yg sangat ga mencerminkan kalo dia seorang PNS di salah satu Kementrian. Seuda ngopi kita ke toilet dulu. Di sinilah kejadian yg ga pernah gue lupa dan bikin senyum2 sendiri kalo inget. Jadi sebenernya yg mo ke toilet itu dia jd gue cuma benerin hijab + makeup doang, seuda itu keluar. Nunggu dia sambil chat sama temen di WA, yg kebetulan chatnya lucu jd ketawa2 sendiri guenya. Lebih dr 10 menit berdiri di depan lorong toilet, gue cuma fokus ke layar hape doang, ga nengok ke mana2 karna gue pikir kalo dia uda keluar kan pasti negor langsung. Eh napa lama banget, feeling insecure jg siapa tau dia ninggalin gue gitu aja yekan. Nah langsung deh celingukan. Dan you know what! Ternyata dia berdiri depan gue (di lorong yg jaraknya maybe sekitar 2-3 langkah) dg posisi tangan disilang, satu kaki nyender dinding dan mata fokus ke gue. Lah awkward moment ever pokoknya! Trus gue langsung salting dong, "Mas dari kapan di situ? Bukannya bilang kalo udahan." Dia jawab, "Dari sejak kamu berdiri di situ, senyum2 sendiri sambil liat hape dan ga nengok ke mana2." "Trus kenapa ga negor ish?" "Ga papa, sengaja liatin tingkah kamu gimana. Mau sampe jam berapa juga aku jabanin." "Dasar norakk! Ga malu gitu diliatin orang yang lalu lalang?" Dia cuma ketawa. Dan finally dia anterin aku pulang ke Salemba sementara dia harus muter balik pulang ke rumahnya di Bintaro.

View more

Lebih suka gunung atau pantai ?

Vivian Huberta
Pantai uda paling bener dah buat gue.
Naek gunung sekali rempoongg soalnya salah tujuan jg sih gunungnya. Harusnya daki pertama kan cari gunung yg landai, suhu msh aman, dan tracking jg tergolong mudah. Pertama naek waktu itu ke Prau, Dieng. Tracking sih emang lumayan mudah meski tinggi tapi masalahnya suhunya waktu itu kisaran 5 degrees only. Karena berangkat 1 bus dg isi 30 orang bareng anak2 komunitas yg uda deket bangett jadilah gue maksa ikut meski belom pernah sama sekali naek gunung. Perlengkapan seperti carrier, jaket gunung, tenda, matras, sleeping bag, alat makan dll bahkan mereka yg sediain or pinjemin. Gue mana punya perlengkapan gunung gitu. Baik bgt temen2 gue. 🧡
Aseli bawa carrier barang bawaan sendiri aja uda ngap bgt pas naek pengen nyerah maluu sama temen2 karna uda maksa ikut segitunya. Finally sampe jg di atas pas senja. MasyaAllah, gbs dideskripsiin deh bahagianya waktu itu. Bener2 liat negeri di atas awan. Langit jingga yg super cantik, awan yg bergulung manis, siluet gunung yg epic jd horizon sempurna yg gbs gue lupain sampe sekarang. Kek kebayar tunai banget capenya. Bahkan ga berasa lagi capenya seuda sampe atas. 😍😍
Tapi kalo diajak naek gunung lagi, gue mikir2 dulu deh yaa. 🤭🤭

View more

Kamu kalo lagi sama orang tua ngobrolin apaan?

Dimaz D'magan
JODOH JODOH dan JODOH.
Sampe muall gue rasanya. Heran, kek gada bahasan laen aja 😒😒
Apalagi kalo lagi kumpul keluarga gitu, ugh sahut-sahutan dah tuh.
"Kiiii, kapan mo nikah sih? Temen kamu uda pada nikah itu loh."
"Iya mba, temen lo yg itu tuh anaknya uda sepuluh. Yang satunya malah anaknya uda twenty one. Lah elo masih betah aja single "
"Tau deh. Nyari yang gimana sih lo, de? Tampang masuklah kategori cakep, badan proporsional, otak gosah diragukan. Cuma galak dan cuek lo itu sih ya." 🤣🤣
"Makanya jangan terlalu milih, ki. Yang penting agamanya bagus dan punya kerjaan tetap. Udah. Yang laen bisa nyusul."
"Dikenalin ini-itu, gada yg cocok tuh mba kiki, tante/om. Bikin pusing."
Bla bla bla.
Sampe akhirnya gue melipir, dan melarikan diri. Kadang kuatir yang berlebihan itu bukan termasuk dalam concern tapi masuk ke dalam kategori JULID. 😌😌

View more

Musik apa yang kamu dengarkan untuk berkonsentrasi?

anaa
Biasa sih gue denger musik instrument atau akustiknya Sabrina. Sebab gue itu tipe suggestopedia, yang ngerjain sesuatu (terutama menulis) dengan ditemani suara musik. Justru cara ini buat lebih fokus dan nyaman. 🧡🧡
Berasa ide-ide bermunculan dan lebih hidup aja. Sebaliknya, kalo suasana too quiet, gue malah ga nyaman. Apalagi kalo nulis di atas jam 11 malem sampe pagi, berasa ga sendiri aja gitu dengan alunan musik.

View more

Rasa sakit apa yang lebih berat menurutmu, fisik atau psikis?

PSIKIS.
Karna gue selalu percaya sakit fisik berawal dari sakit psikis sebab pikiran dan jiwa kita adalah gambaran bagaimana kondisi fisik kita.
Banyak orang sakit justru sibuk mencari obat atau bahkan mencari nakes dan alkes yang canggih. Tapi nyatanya sakit apapun bisa sembuh jika hati kita bahagia (dg izin Tuhan tentunya).
Banyak orang sakit fisik karna pikirannya terlalu banyak menyimpan beban, hati yang terlalu lelah memendam, dan jiwa yang terlalu mencemaskan hari esok (yang bahkan tak ada satupun orang yg bisa menjamin akan datang).
Obat paling mujarab di dunia hanya satu, JANGAN LUPA BAHAGIA! Betapa begitu banyak alasan di setiap detik hidup kita untuk bahagia, mengapa justru mencari bahkan setakut itu akan sesuatu yg belum pasti datangnya? Sebab dalam hati yang bahagia selalu ada SYUKUR di dalamnya. Hatinya terjaga dari rasa takut berlebihan, tawakal. Sebab percaya bahwa ada Dzat yang Maha Pembuat skenario terbaik. Alur hidupmu sudah tercantum di kitab Lauhul Mahfudz 50 tahun sebelum kamu dilahirkan. Jadi tinggal jalani saja, mengkaji dan perbaiki saja. Cukup.
Jadi, kalau fisikmu sakit. Coba lihat kondisi psikismu. Bisa jadi kau sudah membuatnya terlalu lelah. Berbahagialah atas hidupmu, tidak perduli apa. Banyakin RASA SYUKURNYA. Bisa jadi ada puluhan orang yang menatap iri atau bahkan menginginkan hidupmu.
Faabiayyi ‘aalaa’i Rabbikumaa Tukadzdzibaan (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?) QS. Ar-Rahman : 13. Kalimat itu diulang sampai 31 dalam satu surat kau pikir untuk apa? Biar kau tak lupa caranya bersyukur! Sebab dg rasa syukur, tidak hanya fisikmu; bahkan psikismu pun bahagia.

View more

Next