Kak tanna ceritain lebaran di jerman gimana dong?

Halloo,
Telat banget ya ini, wkwk.
Lebaran di sini enak! Gak deng, gua bohong. Namanya hari raya pasti paling indah kalo bareng keluarga. Gua iri sama kalian yang bisa lebaran bareng keluarga kalian di rumah. Kalo gua di sini, ya cuma temen yang bisa disebut keluarga.
Tapi gua ada cerita. Lebaran kemarin gua bangun jam 5, panik karena masjidnya jauh dari rumah. Akhirnya gua mandi beres-beres sampe dapetlah bis pukul 6. Sampe di masjid ternyata belum buka, hahaha. Waktu itu cuma ada dua orang yang nunggu di depan. Dan ternyata sholatnya jam 8 pagi.
Sambil nunggu temen, gua berdiri aja depan pintu (fyi, masjidnya bukan besar berkubah kaya bayanganmu, ini lebih seperti toko biasa dengan pintu kecil seadanya). Sekejap ada orang samperin gua ngomong campur bhs inggris - jerman.
"Orang mana?"
"Indonesia, Bapak?"
"Somalia, di Afrika itu lho, tau?"
"Iye iye pak, tau kok (yang bajak laut itu Somalia kan? Ekekek)"
*hening*
"Kemarin saya liat di youtube di Indonesia, ada orang sholat tarawih cuma 7 menit. Allahuakbar allahuakbar cepet banget." *sambil geleng-geleng kepala*
"Heh? (Gua aja gatau) masa sih? Duh hehehe malu-maluin deh"
"Kamu bisa ngaji?"
"Bisa pak"
Bodohnya, gua tanya balik;
"Bapak juga bisa?"
"Saya guru ngaji malah"
Hahahaha terus tiba-tiba dia ngeluarin handphone, ada surah apa lupa, disuruh baca di tempat gua (lewat al-qur'an digital). Baca baca baca, dia ngeralat beberapa bacaan. Hukum mad, atau tanwin, atau yang lainnya.
Gua disitu merasa sedikit lega, karena gak malu-maluin Indonesia, setelah denger cerita video di youtube yang dia tonton. Barulah pintu masjid dibuka, dia masuk dan gua malah pergi, karena temen gua ada di masjid yang berbeda yang katanya lebih besar.
Jadi, ya.. Ada aja kisah yang gak ketebak ya. Selebihnya sholat biasa dan dapet makanan manis-manis secara cuma-cuma.
Selamat lebaran anon! Mohon maaf lahir batin, kalo belum kita maaf-maafan.