Gmna ya kak aku pengin kuliah keluar tp orgtua gk setuju. Alesan nya mereka tkt aku kebawa pergaulan luar yg bebas, trus aku ngelakuin yg jelek2 kyk rokok alkohol narkoba. Gmna ya buat yakinin mereka

Orang tua itu bisa yakin ke anaknya kalo anaknya udah punya pandangan atau pegangan hidup yang cukup. Nah mumpung masih di indonesia, kemukakan pandangan hidup kamu ke orang tua dalam keseharian kamu. Kayak kemandirian, tanggung jawab sama diri sendiri dan agama + Tuhan, pergaulan sehari-hari dsb. Belum cukup? Orang tua masih ragu, takut kalo nanti kamu terjerumus pergaulan bebas?
Karena hal kayak gini ini tergantung perspektif, maka tentukan perspektif kamu dan samakan dengan orang tua. Kalo aku sih nganggep ngobat, rokok, alkohol, dan lain-lainnya itu gak boleh dan gak akan soalnya menurutku itubisa merusak tubuh. Nah kamu ngobat atau minum gak nih? Kalo iya tinggalin deh biar orang tua tambah yakin.
Kadang ada pikiran "ngapain sih kayak gini diributin, kan aku udah gede bisa ngatur semuanya sendiri"
Kalo kamu masih punya pikiran kayak gitu, biasanya kamu belum siap hidup sendiri. Semacam termakan ego, mentang-mentang udah gede. Gede gak selalu dewasa. Gede itu tau bedanya salah sama bener, dewasa tau mana yang baik dan mana yang buruk buat dia. Gede itu punya pilihan dalam hidupnya, dewasa bisa memilih dan memilah pilihan itu. Gede itu tau apa itu "enak", dewasa udah boleh ber-"enak-enak". 😂 (yang udah gede belum dewasa juga boleh kok, tapi dia sering lupa tanggung jawabnya) 😂

Kk dulu ngeyakinin ortu gmna?

Hadeh gimana ya? Bingung juga gimana orang tua gua bisa ngelepas anaknya yang masih unyu ini sendirian di negeri orang. Hahaha
Tapi kalo untuk rokok, alkohol, narkotika gitu orang tua udah yakin gua gak bakal make yang kayak gitu. Kenapa?
Alkohol: aelah gua minum soda aja bisa sampe sakit, apalagi minum alkohol.
Rokok: gua gak kuat sama asap dan gak suka. Dulu pernah nyoba sekali sedot. Besoknya gua terkapar di kamar. Demam. Pernah nyoba sisha yang katanya ringan dan aman, 2 jam setelahnya gua muntah-muntah.
Narkotika: beneran gak berani sih gua kalo ini. Terus gua juga takut jarum suntik, gimana mau nyoba narkotika yang jenis suntik.
Jadi, sebenernya orang tua gua sendiri itu tipe orang tua yang ngebiarin anaknya menjalani trial and error dalam hidup. Jadi, mereka cuma ngasih tau diawal doang. Kalo gak nurut biasanya bakal terjadi error. Nah, begitu udah error dan gua mulai sadar itu bener-bener gak baik, orang tua datang menyelamatkan, meluruskan gua lagi. Biasanya mereka bakal bilang "gimana mas? Ndak enak to kayak gitu? Nyesel kan?". Dan gua juga berusaha belajar dari ke-error-an gua yang sebelumnya.
Mungkin dari situ mereka menilai gua kayak gimana.