Ask @Tannahernando:

Suka sepak bola? Why??

Karena asik, seru, dan suka aja. Walaupun sebenernya gua ini lebih ke penikmat pertandingan bola aja, kalo suruh main ya ogah-ogahan dan memang gua jarang main sepakbola.
Sepakbola sama kayak hal-hal lain; basket, badminton, musik, pendidikan. Itu semua punya banyak dimensi yang gak bisa disentuh semua orang. Maksudnya, gak semua orang bakal bisa ngerti kenapa sepakbola Eropa lebih maju dari Asia, atau kenapa basket di negara lain sulit menyaingi NBA, atau kenapa gak semua orang ngerti kenapa K-Pop bisa melejit sampe ke Eropa juga.
Bukan masalah sepakbola itu spesial makanya gua suka, bukan. Semua hal sebenernya spesial, kalo kita mau milih satu hal terus belajar hal itu sungguh-sungguh dan sepenuh hati, di titik tertentu kita bakal masuk ke dimensi baru yang sebenernya gak pernah kita liat dari hal tersebut.
Sepakbola bisa ngajarin gua hal-hal tersembunyi dalam kehidupan yang sebelumnya gua gak gerti. Selain sepakbola, banyak juga kok yang bisa ngajarin. Tapi ya hati sudah memilih asek.
Jika di analogi-kan, kalo kamu perempuan, kenapa kamu cuma milih satu laki-laki buat jadi suamimu seumur hidup? Kan banyak laki-laki lain sebenernya? Terus kenapa kalo udah makin kenal makin sayang sama si doi? Tapi ujungnya doi pergi sama yang lain. Lah😅

View more

+1 answer Read more

Tagesfrage: Angenommen ein Alien nisstet sich in deinem Schrank ein und möchte die Welt zerstören, und würde dir dein Hirn wegblasen wenn du ihn rausschmeisst, was unternimmst du / welchen Plan häckst du aus??

Lass er mal versuchen, die welt zu zerstören. Mein theorie ist, dass das geht einfach nicht. Also ich bin auch auf das kommende ergebnis neugierig.

View more

Apa tips agar kita tidak boros?

Aldi Gilvy Ramadhan
Atur semuanya. Cara ngaturnya? Kalo gua ya om, biasanya waktu awal bulan udah tak jatah sebulan ini bakal keluar uang berapa, kapan aja butuh uangnya, sama buat apa aja. Ini kan termasuk pengeluaran pasti, masih ada lagi nanti pengeluaran tak terduga. Biasanya diambil dari budget sisa bulan lalu. Makanya selalu gua usahain ada uang sisa dari bulan sebelumnya.
Terus kudu punya penghasilan yang tiap bulan ada. Jumlahnya ndak harus tetap, tapi kudu ada per bulannya.
Kalo mau beli barang, perlu/pengen? Kalo barang itu perlu, disaring lagi. Mendesak atau nggak. Kalo ngga, ya nanti aja belinya kapan-kapan.
Kalo barang pengen? Dipikir, barang itu kalo ndak beli bisa bikin kepikiran ndak? Kalo bikin kepikiran, ngga konsen. Atau kalo gagal beli bikin sakit hati, mending beli aja. Kesehatan jiwa lebih penting hahaha
Tambah satu lagi nih, ajaran waktu jaman stk kemaren. Awal bulan jangan banyak gaya, hemat aja. Ntar akhir bulan baru foya-foya, biar keliatan gak borosdan gak abis abiz uangnya 👍🏼😎

View more

Story Dari awal sampe skrg bisa kuliah Di jerman dong

yayi lintang sekarhayu
Udah pernah gua ceritain. Jadi, gua mau ceritain kejadian belakangan ini aja wkwk.
Akhir-akhir ini hidup gua dipenuhi drama. Tapi ini bukan drama Korea atau Jepang yang penuh dengan keromantisan, haru dan tear jerking. Melainkan drama Jerman yang penuh dengan 'technische störungen' (masalah teknis).
Jadi, belum lama ini gua baru pindah ke Berlin. Dan kemaren-kemaren gua sibuk ngurusin berkas ke kampus, belum lagi harus beresin barang-barang gua. Baru beberapa hari tinggal disini, gua udah dihadapkan oleh sebuah drama, : wastafel dapur mampet dan air di toilet ngalir terus. Damn! Baru kali ini gua dapet kejadian kayak gini, selama di Dessau gak pernah sama sekali. Mana di rumah cuma ada 1 mitbewohner (house mate), yang lain lagi kerja dan ada yang pulang ke Indonesia. Dari situ langsung gua tanyain ke temen gua yang udah lama tinggal disini, gua tanya lah dari kapan ini kayak gini? Dan jawaban mereka 'gatau'. Sampe akhirnya gua tanya ke mitbewoher gua yang lagi di rumah, dan doi jawab katanya udah 2-3 hari wastafel mampet dan air udah semingguan ngalir terus. Ngehe kan? Pengen misuh kenapa gak ngasih tau dari awal, tapi ya nasi udah jadi bubur. Udahlah...
Untungnya gua pindahan dibantuin temen, dan kebetulan doi nginep. Akhirnya kita berdua bongkar saluran pipa wastafel dapur. Ternyata pas udah gua bongkar, kotor parah! Ini wohnung udah dihuni 5-6 tahun katanya, dan udah beberapa kali ganti penghuni. Wajar sih kalo mampet, gua aja yang apes kebagian 😂.
Kotor + bau parah sih, bahkan kata temen gua baunya udah kayak jenazah busuk wkwk.
Singkat cerita kita bongkar 2x. Yang pertama buat bersihin bagian yang masih bisa diselamatkan. Selangnya kita ganti karna udah kotor banget, ada kali sampe 1/2 kg kotoran numpuk. Besoknya kita bongkar lagi yang kedua kali, kita bongkar lagi karena masih mampet. Akhirnya kita mutusin buat beli selang air dan nyemprot langsung salurannya, sekaligus disedot pake sedot wc.
Setelah salurannya disemprot dan disodok terus akhirnya kotorannya keluar, ada yang segede jeruk beuh pantes. Dan alhamdulillah akhirnya saluran airnya lancar. Wir haben es geschafft!
Tapi kebahagian gak berlangsung lama, 2 hari kemudian gua ke dapur dan ternyata udah banjir, wastafel bocor lagi 😂. Penyebabnya selang pengganti terlalu pendek, jadi gak bener-bener masuk. Dia neken keluar sampe akhirnya bocor lagi. Dengan berat hati, kita bongkar dan beli selang baru yang lebih panjang. Gua cukup puas kali ini, karena abis diganti semuanya langsung pas. Nah, jadi ada beberapa hal yang gua pelajari dari sini,
1. Maintenance saluran pembuangan dapur itu penting banget dan harus di cek secara berkala.
2. Jangan buang sampah ke wastafel, percayalah bersihin wastafel baunya gak nahan.
3. Ukuran benda kek selang kayak gitu bener bener harus pas.
4. Di Jerman kalo drama, lebih lebih dari masalah teknis.
Nah itulah curhatan gua wkawkkw

View more

Ka mau nanya arti kata doch itu apa? Contoh ist doch normal, gw mau nanya dr kemaren2

Ah maaf, belakangan ini aku agak sibuk wkwk.
Oke, "Doch" itu dipake dalam percakapan biasanya untuk menegaskan pernyataan sebelumnya. Atau gampangnya kalo bahasa indonesia biasanya orang pake kata "kok" di belakang.
Contoh,
"Pacar dia jelek ya?"
"Engga kok, dia cantik."
"Seine freundin ist hässlich, ne?
"Nein, sie ist doch schön."
Atau di percakapan sendiri misalnya
"Tadi aku makan 2 porsi lho. Eh bukan, 1 porsi deh." *terus mikir bentar* eh bener kok, 2 porsi.
Ich hab 2 portion gegessen. Ah quatsch, habe nur 1 portion. *bisschen nachdenken* Ach, habe doch 2 portion.

View more

Next