nikah gantung.. need hadis dan penerangan sikit..

Nikah gantung, juga dikenali sebagai nikah khitbah. Ia adalah pernikahan dengan akad nikah sama seperti nikah biasa cuma walimatulurus/ kendurinya ditangguhkan dan mereka tidak tinggal bersama satu rumah atas faktor-faktor tertentu serta nafkah harta yang masih ditanggung oleh kedua ibubapa. Disebabkan tidak tinggal serumah, maka orang melayu menamakannya sebagai nikah gantung.
Hukum nikah ini sah kerana ia memenuhi syarat akad nikah. Jika syarat akad pernikahan tidak lengkap maka nikah ini tidak sah. Nikah khitbah tidak sama dengan nikah mut'ah yang diamalkan oleh aliran Syiah. Bolehnya nikah khitbah/ gantung berdasarkan hadith dimana Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam sendiri ketika menikahi Aisyah tidak menetap bersama dengannya. Aisyah masih tinggal bersama ayahnya Abu Bakar hinggalah usianya matang.
Hadith tersebut ialah:
تَزَوَّجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَائِشَةَ وَهِيَ بِنْتُ سِتِّ سِنِينَ وَبَنَى بِهَا وَهِيَ بِنْتُ تِسْعٍ وَمَكَثَتْ عِنْدَهُ تِسْعًا
Dari Urwah bahwasnya; "Nabi sallallahu 'alaihi wasallam menikahi Aisyah ketika dia berumur enam tahun, kemudian beliau hidup bersama dengannya saat berumur sembilan tahun. Dan Aisyah hidup bersama Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam juga selama sembilan tahun." [Riwayat Al-Bukhari dan Muslim]
Nikah ini diharuskan syara' lebih-lebih lagi di zaman ini masalah sosial yang sukar dikawal. Jadi sebaiknya keluarga memberikan keringanan dan faham keadaan ini dengan tidak melarang mereka bernikah jika benar-benar serius ingin nikah khitbah.
Perlu diingat bahawa nikah khitbah tidak sama dengan bertunang. Tunang tidak menghalalkan apa-apa sebagaimana nikah khitbah. Nikah khitbah, pasangan bebas untuk bersentuhan atau melakukan hubungan suami isteri. Tunang pula tidak ada hak sedemikian.
Allahua'lam.

View more