Ask @bilkissyuliani:

Guys, ada yang tau nggak bahasa inggrisnya "terlalu indah untuk diungkapkan dengan kata-kata"?? Waktu itu aku nemu kata itu, tapi sekarang udh lupaa :( Seingetku katanya mirip kayak Infrable? Infable? Infeable? Aku lupa bgt. Please yg tau jawab ya :(

Lebiih tepatnya itu "Ineffable". Masuk dalam ungkapan untuk menyatakan hal itu. Nggak banyak yang tau. Karena memang jarang terdengar atau digunakan.

View more

Guys menurut kalian bagus pakai kemeja apa tunik jujur aku gak suka keribetan😑

Yang termasuk keribetan kalo pakai apa nih?
Menurutku, keduanya sama-sama bagus. Tergantung kenyamanan masing-masing. Tapi kalo aku, lebih nyaman dan suka pakai tunik. Apalagi kalo berhijab. Soalnya panjang dan lebih nutup. Walaupun nggak jarang juga pakai kemeja, tergantung. Kalo emang mau dua-duanya atau bingung. Pakai kemeja tunik, kan ada kombinasi kayak gitu. Tapi jatuhnya tetep tunik ya 🙃
Sebagus apapun yang dipakai, kalo nggak nyaman, percuma kan. Risih, nggak enak jadinya.

View more

Wktu rapat organisasi, aku pernah ngajuin pendapat trs ditolak sm Ketua Divisi nya. Trs ada satu anak goodlooking,hits&cntik ngajuin pendapat eh lgsng diterima. (Pdhl pendapat dia copas dr pendapatku) trs aku blng gini "loh td kan aku blng gitu" dan Ketua Divisi nya cmn diem aja+ga gubris. WHATT

Pasti nggak enak banget dapet perlakuan kayak gitu.
Fakta yang nggak terkutip, kita hidup di zaman itu. Jangan kaget dengan hal yang seperti itu. Kedepannya mungkin akan banyak hal serupa yang kamu temui. Entah dalam konteks yang sama atau nggak. Tapi juga nggak sedikit yang nggak bersikap begitu. Dan nggak sedikit juga "tempat" yang nggak memberlakukan itu. Intinya, cukup jadiin pelajaran aja.
Anyway, aku sukasi caramu bilang kayak gitu. Nggak cuma diem yang nerima-nerima aja.

View more

Terimakasih support nya, semua perkataanmu bagus kok, terimakasih yaa semoga sehat selalu kamu aamiin

Terima kasih kembali. Aamiin. Doa yang sama untuk kamu juga, sehat selalu ya, Aamiin.

View more

+2 answers in: “Aku dulu berani nikah meski belum punya penghasilan, tapi pihak wanita menolak. Dan setelah itu aku instrospeksi diri, dan kini aku takut nikah tanpa ada penghasilan yg cukup besar. Tapi baru kemarin temenku melakukan lamaran pas belum kerja/ belum ada penghasilan dan di terima. Whatt? Lucu ya?”

Aku tau dan memaklumi pihak wanita yg realistis.. aku cuma bingung cara menikmati nasib yg lucu ini .. positif thinking always kok, ya semoga aja besok jadi pribadi yg lebih baik Bismillah

Iyaa, paham kok. Gapapa, hal itu wajar. Nanti juga terlewati dengan sendirinya. Jangan dipikirin caranyaa. Sibukin diri, perbaikin diri aja. Nanti juga sampai. Aamiin. Maaf ya kalo ada perkataan yang nggak ngeenakin. Cuma mau ngasih support aja kok.
Semangaaaaaat! ☺

View more

+2 answers in: “Aku dulu berani nikah meski belum punya penghasilan, tapi pihak wanita menolak. Dan setelah itu aku instrospeksi diri, dan kini aku takut nikah tanpa ada penghasilan yg cukup besar. Tapi baru kemarin temenku melakukan lamaran pas belum kerja/ belum ada penghasilan dan di terima. Whatt? Lucu ya?”

Aku dulu berani nikah meski belum punya penghasilan, tapi pihak wanita menolak. Dan setelah itu aku instrospeksi diri, dan kini aku takut nikah tanpa ada penghasilan yg cukup besar. Tapi baru kemarin temenku melakukan lamaran pas belum kerja/ belum ada penghasilan dan di terima. Whatt? Lucu ya?

Dari hal itu, ditunjukan. Artinya bukan karena alasan pendukung. Tapi memang tergantung pada orang yang tepat. Kalo waktu itu diterima, masalah itu bisa aja masuk ke ranah pernikahan. Gimana kalo hal itu jadi permasalahan pas udah menikah? Bukankah bakalan lebih rumit lagi? Hehhe. Emang rejeki dalam katagori penghasilan itu nggak ada yang tau. Bisa aja pas udah nikah, dilancarkan. Tapi balik lagi, "orang yang tepat".
Nanti pasti ketemu kok sama yang tepat.
Sering kali, ada sisi yang tak teruraikan dengan baik pada beberapa hal. Yuk, positive thinking.

View more

+2 answers Read more

Ada yang pernah ikut organisasi ? Disekolah atau dikampus ? Pernah ga sih kalian nemuin org2 di organisasi kerjaannya cuma diem doang cuma numpang nama ikut organisasi tapi ga mau ikut andil, mnurut kalian itu karena apa ??

KemalLyusuf
Pernah pastinya.
Banyak faktor. Nggak terpatok ke alasan yang sama aja kan ya. Mungkin emang dia males aja ngelakuin itu, atau mungkin dia mau keluar dari organisasi itu nggak berani, nggak keluar ya nggak betah, mangkanya gitu. Mungkin juga dia ada diorganisasi itu sekedar formalitas karena suatu dan lain hal, atau ikutan temen doang gitu. Ada juga typical orang yang bener-bener ditarik duluu baru mau andil. Bisa jadi juga dia udah mikirin, kalo ngelakuin itu kira-kira dampaknya ke diri sendiri apa. Dan faktor-faktor lainnya.
Kebanyakan mungkin yaa hehe. Yaa opini soalnya. Tapi diatas juga ada salah satu alasan temenku yang bersikap kayak gitu.

View more

+2 answers Read more

Orang membuat green screen tu gimana ya kak

Green screen yang biasa dipake untuk edit foto atau video itu kan?
Kalo itu, kebetulan pas Final Test desember kemarin sempet pake. Biasanya kan pake dinding warna hijau. Atau background kain hijau kayak buat shooting. Tapi kalo aku pake jilbab warna hijau yang dilebarin terus tempel ke dinding hehe. Memanfaatkan alat yang ada 😌 pake karton juga bisa.
Kalo emang perlu, tapi nggak ada background warna hijau yang bisa dipake, bisa edit manual kok. Setelah take. Pake aplikasi edit, biasanya pake Kine Master. Terus backgroundnya diedit jadi warna hijau, save. Baru deh, masukin ke pengeditan utama.

View more

Apakah ada hal yang semakin kamu beranjak dewasa semakin kamu kurang pedulikan? Hal apa itu?

Sony Harman
Ada. Hal-hal yang efeknya negatif ke aku. Kayak misal, komentar atau sindiran kurang berbobot dari orang yang nggak suka sama aku. Lalu pikiran negatif yang berlebihan. Dan sosial media. Jadi terkadang suka puasa sosmed. Biar nggak klerutyuiopmnbvcxzadsfghjqw hehe.
Semakin beranjak, semakin dituntun wajib bodoamat sama hal yang perlu dibodoamat in dengan hal yang lebih positif.

View more

Setiap orang tumbuh melalui proses nya masing-masing dan enggak ada yang salah kok dari itu semua.. Gangguan mental kadang memang menyakitkan, membuat orang memandang aneh pada mereka yang mengalaminya.. Tapi satu hal yang orang itu lupa, Perlakuannya telah menunjukkan keadaan mentalnya juga..

Yuliana Pratiwi Putri
Yuuupp, latar belakang dan sudut pandang.

View more

Setiap orang tumbuh melalui proses nya masingmasing dan enggak ada yang salah
+1 answer in: “Apa mental illness tu lebay?”

Apa mental illness tu lebay?

Menurutku, pendapatku, pandanganku, nggak lebay kok "Mental Illness" itu. Baik mental dan latar belakang mental seseorang kan beda-beda. Cuma mungkin terkadang, ada orang yang nggak memiliki Mental Illness melihat dan beranggapan sikap orang yang mengalami itu berlebihan. Wajar, karena mungkin mereka nggak pernah merasakan bagaimana atmosphere orang yang memiliki Mental Illness.

View more

+1 answer Read more
Next