Kak emang brand retail kayak zara, bershka, h&m,pull n bear, mango yang "fast fashion" itu gabagus ya? Bukan fashion yang sesungguhnya?Padahal disini remajanya semuanya tergila gila dan bangga banget kalo beli baju di brand retail tsb.

mungkin untuk barang2 basic kayak t-shirt (plain one, please. h&m bukanlah brand yang harus lo pamerin), plain hoodie atau kaos kaki masih oke lah (meskipun gue sendiri prefer uniqlo)
tapi pada essensinya, h&m adalah suatu brand dimana barang2nya adalah disposable item yang me rip-off design2 high fashion dan dibuat dengan harga murah tapi jadinya ga akan tahan lama. paling lama setahun lah terus lo buang atau lo sumbangin ke goodwill.
untuk celana, jaket, sepatu dan tailored garments, banyak opsi yang jauh lebih baik diluar sana yang bukan sekedar tahan lama, tetapi makin dipake jadi makin bagus. ibaratnya nanti kalo anak lo minjem sepatu buat dia prom lo bisa minjemin jadi kagak malu2 amat.
apalagi kalo tailored goods. fabricnya fast fashion brand itu ga ada bagus2nya. gampang ditemuin dimana2. mending lo ke tukang jahit dan bikin sendiri tailored goods lo (baik itu jas atau kemeja) dengan harga yang lebih murah, konstruksi dan kualitas material yang sama, tapi fit nya lebih bagus buat lo.
semua orang yang ACTUALLY ngerti fashion beli brand fast fashion karena murah, bukan karena bagus. jadi ibaratnya kek perbandingan antara lo one night stand sama random bimbo yang ketemu di night club sama lo actually having a relationship dengan cewe berlatar belakang jelas.
as for orang yang menganggap zara, bershka, pull n bear, stradivarius. mango dll sebagai the end-of-all-end fashion brand... yah mending gausah ngaku2 anak fashion sih. malu2in jatohnya. brand fast fashion itu terkenal nge rip off design2 orang lain. jadi ya ampir sama kayak beli barang kw, bedanya kalo barang kw brandingnya sama, kalo fast fashion brandingnya beda.
dan ngeliat orang ngantri berjam2 didepan h&m tanpa alasan yang jelas (alasan yang jelas: lagi clearance sale gede2an) itu.... jujur agak tolol kalo gue liat.