Ask @inahafizha:

kok di umur segini aku blm nikah kayak teman2 ya??

"Kok umur segini aku belom nikah kayak teman-teman ya?"
"Kok penghasilanku ga sebesar orang lain ya?"
"Kok keluarga orang lain kayaknya lebih bahagia ya?"
Ngebandingin diri sendiri sama orang lain ini yang bikin kita makin lama makin minderan. Padahal orang yang kita pikir lebih hebat, lebih sukses, lebih bahagia juga sering ngebandingin diri mereka sama orang lain, atau malah sama kita.
Ga usah minder, ga usah sirik sama orang lain. Ga ada manusia yang hidupnya sempurna, kok.
Dan jangan gampang percaya sama asumsi dan pemikiran kita sendiri. Capek lho kalo terus berkutat di pikiran yang negatif. Belum tentu bener juga kan?
Kalo belom bisa berdamai dengan keadaan kita yang sekarang, kita sulit meneruskan perjalanan ke tujuan kita, ke arah yang lebih baik. Kalo mengeluh terus, dimana pun dan bagaimana pun nanti, kita akan terus mengeluh.
Ngatain diri sendiri pecundang, ga akan bikin kita jadi pemenang. Ngatain diri sendiri gagal, ga akan bikin kita sukses. Ngatain diri sendiri ga berharga, ga membuat kita jadi berharga. Berubahlah menjadi orang yang lebih baik, tanpa harus membenci diri sendiri.

View more

haii permisi cuman mau nanya, bikin baper anak orang dosa ngga ya?

Bagi umat muslim, suudzon aja udah dosa. Apalagi nyebarin prasangka buruknya.
Bagi umat muslim, bikin baper anak orang dengan memberi harapan palsu aja udah dosa. Apalagi cuma dipacarin tapi ga dinikahin.
Terus, dosa seperti itu diulang-ulang, kok masih berani menghakimi imannya orang? Malu sama Allah, ah.

View more

Apakah dirimu sulit melupakan orang yang kamu sukai/cintai (dalam kata lain, susah 'move on')?

Jujur, aku tipe orang yang ga mudah menyukai seseorang. Sekali suka ya suka banget, sekali sayang ya sayang banget. Dan bagi aku move on itu juga ga mudah. Terakhir kali aku mempunyai hubungan lalu berpisah, aku harus butuh satu tahun untuk benar-benar bisa move on.
My friends say that I too stupid because still hoping my ex (dulu). Tapi sekarang boro-boro masih berharap, kepikiran aja udah enggak.
Kadang suka kesel sama orang yang menganggap aku masih aku yang dulu. Sulit juga ya kalo ada masalah sama orang terus yang dibawa aib masa lalu. Padahal semua orang pasti berubah.

View more

gue males & cape ngadepin sikap nyokap, beliau kalau punya salah gak mau disalahin, giliran gue salah dikit dimarahin & didiemin, udah mancing buat ngomong gak mempan, alhasil gue jadi ikutan diem juga.. ngadepin ortu kyk gini gimana ya? karena hal ini terus berulang..

Usia manusia yang semakin tua akan menunjukkan tingkah laku yang berbeda 180 derajat dengan tingkah laku ketika dewasa. Artinya, semakin tua seseorang semakin childish juga tingkah lakunya, alias ingin menang sendiri atau diperhatikan layaknya seperti anak kecil. Sekarang mereka yang jadi anak-anak di depan anak yang selama ini mereka didik. Dan aku rasa itu wajar.
Menjadi rese di masa tua adalah salah satu tingkah orang tua yang dilakukan karena mereka insecure. Semakin anak menjadi dewasa, semakin anak menjadi mandiri, dan mereka para orang tua merasa semakin tidak punya peran lagi sebagai orang tua dalam hidup anaknya. Merasa tidak berguna, merasa tidak dibutuhkan. Karena itu mereka memaksakan diri "tetap berfungsi" di dalam hidup anaknya, yang sayangnya seringkali dilakukan dengan paksa atau terkesan aneh.
Kalo kamu sebagai anak mengerti konsep ini, kamu akan memandang tingkah laku mereka dengan berbeda. Selama ini kamu memandang sikap orang tua kamu adalah sikap yang mengesalkan, padahal sikap mereka adalah kebutuhan yang menyedihkan. Mereka butuh dianggap bahwa mereka masih ada, masih berperan, masih berlaku.
Coba kita sama-sama merenung sebentar. Coba bayangkan kita lagi jadi orang tua yang demikian. Bayangin yang mereka rasain. Ya aku tau sih, kita memang belom menjadi orang tua, jadi kita tidak bisa dengan mudah membayangkan. Tapi kan ga ada salahnya.
Mereka butuh peran. Sampai kapan pun, orang tua SELALU BUTUH peran dalam hidup anak mereka. Kalo kamu ga kasih, maka mereka akan nyari sendiri, dan biasanya di posisi yang ga kamu sukai.
Setiap nasihat yang ibu bilang ke aku, aku iyain. Bahkan dia kasih 1000 nasihat, aku iyain 1000 kali. Ibaratnya nasihat itu udah berkali-kali, tapi ya tetap aku iyain terus.
Dengan begitu ga peduli aku semandiri apa, mereka selalu punya peran. Nah, kapan terakhir kali kamu memberi mereka ruang peran dalam hidup kamu?

View more

setuju tidak sih ketika hubungan pertemanan yang sudah berjalan beberapa tahun lamanya seharusnya bisa saling mengerti dan memahami satu sama lain ?

Jangankan pertemanan. Hubungan keluarga aja belom tentu bisa memahami satu sama lain, walaupun kita tau sejak kecil.
Jadi manusia memang selalu mengalami perubahan gaya hidup dan sikap (ada kalanya).

View more

Kenapa ya uang jadi masalah banget:(

Uang jadi masalah karena uang adalah barang yang digunakan untuk pemenuhan kebutuhan. Coba aja kalo yang digunakan untuk pemenuhan kebutuhan bukan uang, pasti uang bukan jadi masalah besar.
Untuk hidup, ada kebutuhan yang harus dipenuhi. Kebetulan saja di dunia yang kita tinggali saat ini, uang adalah alat atau barang yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan.
Kalo pada zaman purba dulu, alat yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya adalah fisik yang kuat, keterampilan berburu, dan memilih tempat tinggal, misalnya. Makanya bagi masyarakat purba yang jadi masalah banget itu fisiknya, misalnya.

View more

kak cowo aku marah sama aku gara2 aku hpus kontak tmen ceweknya.smpe dia ngomong gini 'asal km tau aja ya jauh sblum kita pcaran aku udah knal sama dia,dan kalo km nyuruh aku milih,aku psti milih dia,karna dia jauh lebih brharga dr kamu' kbanyangkan kk sakitnya tu dmn saat pcr blg gtu,aku hrs gmn?:(

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.
Udah bagus cuma dimarahin. Kalo aku jadi pacar kamu, aku putusin saat itu juga.
Selamat datang di hubungan orang dewasa. Di dalam hubungan orang dewasa, bukan pacaran kayak pas SD atau SMP bahkan SMA yang kekanak-kanakan, apa-apa dicemburuin dan posesif. Cuma karena kamu pacarnya, bukan berarti otomatis kamu menjadi orang yang paling penting dalam hidupnya. Orang dewasa punya pekerjaan, punya pertemanan, punya tanggung jawab, punya keTuhanan, punya persahabatan, punya impian, punya keluarga. Bukan cuma punya pacar dan tanggung jawab sekolah kayak pas jadi pelajar sebelumnya (yang bahkan kadang ga dianggap penting). Nah, di antara beberapa hal tsb coba kamu mikir kira-kira kamu ada di nomor berapa.
Coba bayangin, kalo ternyata temen ceweknya itu dulu pernah nyelamatin nyawanya. Atau berjasa atas karirnya sekarang. Atau pernah donor darah buat keluarganya. Atau apapun yang penting buat cowok kamu. Kira-kira posisi kamu dimana sehingga kamu merasa berhak bersikap kekanak-kanakan, insecure, dan melangkahi batas privasinya?
Dan hebatnya, kamu masih mengeluh merasa sakit. Aku ga kebayang sakitnya kamu gimana, tapi aku kebayang gimana bodohnya kamu.
Kalo dia masih mau pacaran sama kamu, bilang thanks sama dia. Karena rata-rata orang waras pasti langsung cari yang lebih dewasa yang bertebaran dimana-mana.
Tapi kalo pada akhirnya hubungan kalian memburuk dan berpisah, jangan bersedih dan menyalahkan dia. Karena memang wajarnya orang dewasa ga cocok sama anak kecil.

View more

Yakin ga perlu sahabat atau temen deket? Trs kl ada masalah ceritanya ke siapa? Aku malaj risih bgt kl jalan sendirian sumpah deh

Bukannya aku ga perlu sahabat atau teman dekat. Aku punya kok teman dekat yang memang benar-benar dekat sekarang. Alhamdulillah, aku percaya dia orang baik dan semoga ga mengkhianati aku. Dari dulu SD semisal aku punya teman dekat selalu satu orang. Jadi ya memang benar-benar dekat. Pas SMA sempat punya sekelompok teman bermain atau sekarang biasa disebut "geng". Tapi aku tetep paling dekat sama satu orang di antaranya aja, atau dua orang lah. Cc: Ainun Salsabella, @Fahrunnisa_al
Aku kalo cerita tentang masalah ke mereka, atau kalo bener-bener privat aku cerita ke ibuku. Pokoknya orang yang aku percaya deh.
Kalo masalah risih enggaknya dulu aku sempat ngerasa risih gitu jalan sendirian, tapi lama-lama aku ngerasa bego like masa sih aku harus ketergantungan sama orang lain terus?
Mungkin karena aku agak introvert, jadi kesendirian adalah bukan masalah besar. Rasanya kayak ga ada masalah aja gitu, super nyaman kalo aku ga terlalu bergantung sama orang lain. Kalo boleh milih, bahkan lebih baik aku hidup sama orang-orang yang klop sama aku aja dan ga ke mana-mana dibanding ke mana-mana tapi bukan sama orang yang klop sama aku. Tapi itu ga mungkin kan ya.
Justru aku merasa sangat nyaman ketika berada sendirian, tanpa melakukan kegiatan apapun, tanpa perbincangan dalam dan bermakna. Bisa melakukan kegiatan yang tidak mempertimbangkan hak orang lain.
Salam introvert!

View more

+1 answer in: “btw gue lagi ngerasa sendiri gitu di kelas semenjak masuk semester 3 di kuliah. Gue gak punya temen deket atau genk gitu gue harus gimana ya”

btw gue lagi ngerasa sendiri gitu di kelas semenjak masuk semester 3 di kuliah. Gue gak punya temen deket atau genk gitu gue harus gimana ya

Hei, justru seharusnya kamu bahagia. Tidak melulu bergantung pada orang lain, tidak merasa merepotkan atau direpotkan orang lain, tidak merasa lelah karena harus meladeni orang lain. Right?
Ga harus gimana-gimana. Ga papa ga punya teman dekat. Ga papa ga punya geng. Sahabat atau teman dekat bahkan musuh terbesar adalah diri kamu sendiri. Bukannya kalo punya geng malah terikat gitu ya? Ntar kalo misal pengen main sama temen lain, eh si gengmu marah, cemburu. Like omg, itu sangat amat menyebalkan. Jadi ya berteman itu fleksibel aja.
Lagian sekarang pertemanan sangat amat palsu. Bahkan kadang teman yang paling dekat dengan kita bisa dengan mudah mengkhianati kita. See, ini dunia kuliah men. Orang sekampus, sefakultas, sejurusan, sekelas yang harus dihadapi. Kuliah itu udah sendiri-sendiri alias individu, ga semua orang peduli sama apa yang kita lakukan.
Jujur, aku kadang capek harus meladeni ini-itu. Tapi ya kembali ke diri kita sendiri. Usiaku ga akan makin belia, buat apa mikirin caranya dapet temen deket atau sahabat yang belom tentu berguna juga untuk ke depannya?
Gini ya, kalo emang ada orang yang niat dan tulus berteman, pasti orang itu juga bakal dateng ke kamu kok. Ga usah maksa nyari, makin ga ketemu. Lagian punya geng juga bukan ukuran kebahagiaan seseorang.
Read my previous answer about this: https://ask.fm/inahafizha/answer/145353562651

View more

+1 answer Read more

Apakah dirimu merasa bersalah atas apa yang dirimu tetapkan dan dirimu pilih dalam menempuh perjalanan hidupmu ini?

Ngapain harus merasa bersalah untuk pilihan yang sudah dilakukan? Masa aku merasa bersalah karena membuat ketetapan dan pilihan yang menimbulkan hal-hal baik dalam perjalanan hidup aku?
Berlarut-larut, berharap, itu semua tidak akan terjadi, kan ga ada gunanya. That's not how the world works. We learned from our past not to cling to it out of guilt and shame.
In short, no, I don't do that. That's very definition of a waste of time.

View more

Bagaimana menurut kamu tentang cowo mesum? bahkan ngajak ke hal yg "" (tanda kutip)

What the fuck it is.
I don't know how to answer this question lmao. After a lot of questions about dating, and now a lot of questions about sex? Can you ask about the knowledge only? Or about opinion? That is better than question about sex.
Even more here ASKfm unhealthy again caused by question like this. Maybe I'll leave this platform again bruh.

View more

Ina, apakah kamu suka menggambar?

Sigh.......
Kamu baru saja mengingatkanku bahwa aku dulu hobi menggambar. Dulu sekali. Mungkin lebih dari empat tahun yang lalu. Aku sudah tidak pernah menggambar lagi, dan aku merasa bahwa aku sudah tidak bisa lagi menggambar.
Sayang sekali sih. Aku sudah tidak pernah menggambar lagi. Menggambar adalah hobi yang terlupakan. Aku tidak bisa membayangkan bagaimana gambaranku sekarang kalo aku masih lanjut menggambar.

View more

Apakah kamu orang yang romantis? Mengapa?

Tidak sama sekali.
Aku bukan tipe orang yang romantis. Gengsiku sangat tinggi, bahkan kepada orang tuaku. Like aku tuh geli gitu lho kalo langsung bilang ke ayah atau bunda, "I love you both" or "I love you Mom" or "I love you Dad" . Omg geli banget. Basically dulu pas kecil aku tomboy parah, jadi ya gini deh.

View more

ka, ga pacaran? kenapa?

Males aja. Masih remaja, masih labil, yang ada disakitin dan nyakitin. Trus jujur, urusan aku banyak banget. Ngurusin diri sendiri aja belom bener, apalagi ngurusin anak orang?
Ya bukannya kenapa-kenapa, cuma ya aku pernah. Tapi aku ngerasa lebih nyaman aja ga pacaran. Aku ga mesti terikat dalam suatu status baku buat membuktikan aku sayang sama seseorang. Aku mau fokus ngebenahin diri dulu, pengen fokus bikin masa depan secerah mungkin supaya pasangan yang aku sayang nantinya cerah juga.
Let me tell you, aku udah pernah jawab alasan kenapa aku ga pacaran di sini:
https://ask.fm/inahafizha/answer/145647923227

View more

gimana cara kamu bisa move on dari seseorang?

Jadi begini,
Aku punya beberapa teman yang ditinggal cerai oleh kedua orang tuanya. Salah satu dari temanku ada yang ditinggal cerai ketika umur 5 tahun. Ada juga yang ditinggal ayahnya atau ibunya, atau keduanya untuk selama-lamanya ketika bayi, bahkan dalam kandungan. Jadi dia emang ga pernah ngerasain namanya punya keluarga lengkap. Makanya ga begitu merasa kehilangan, tau rasanya aja enggak.
Tapi bukan itu yang mau aku ceritakan.
Kalo mantan pacar ninggalin bekas, paling apaan sih? Sakit hati? Bajunya dia? Hadiah ulang tahun? Kenangan? Semua yang ngingetin kamu sama dia, dari barang-barang pemberian dia, bisa kamu buang kapan aja kalo kamu lagi kesel, atau kamu donasikan.
Kamu bisa bayangin ga, kalo orang tua mereka, ayah ibu mereka ninggalin bekas di keduanya itu sakit hati, dan seorang anak yang ga bisa dibuang dan harus dijaga.
Putus sama pacar perkara kecil, walaupun menyisakan sakit hati yang teramat dalam. Tapi coba banyangin, cerai sama pasangan dan ada satu insan yang lahir, yang harus dijaga, yang harus dididik, tanpa keluarga yang lengkap. Itu sulit.
Bersyukur sama Tuhan. Ini baru putus sama pacar, bukan cerai sama pasangan yang tanggung jawabnya jauh lebih berat.

View more

gua sebel kalo beli nasi padang si tukangnya pelit ngasih kuah, ngehe banget lah cuman kuah doang pelit amat

Contoh orang yang memanfaatkan mulutnya untuk ghibah di belakang. Padahal solusinya tinggal berbicara di depan dan bilang, "Tolong tambahin ya kuahnya." Kalo memang pada akhirnya tidak diberi tambahan kuah ya maklumi, dia sedang berjualan. Mungkin dia juga mempertimbangkan porsi yang dia beri dengan harga yang dia cantumkan, karena sekarang apa-apa semakin mahal.
Aku contohkan deh,
Kamu bego.
Nah, itu salah satu bentuk berbicara di depan. Aku langsung bilang ke kamu apa yang perlu dibilang, dan aku tidak bersembunyi di balik anonymous. Jauh lebih baik dan jujur ketimbang berbicara di belakang.

View more

Next