Ask @naralea:

Ikr!!! Aku pernah, lagi ada masalah sama masnya, dan dia itu tipe yg apa2 cerita semua (literally semuanya) ke keluarga, n in this problem emg aku yg salah, but it doesnt mean he aint at fault too, tapi tau apa yg terjadi, aku dimarah2in di dpn keluarga besarnya sama camer wow aku sekuat ini :''))

LOL nyebelin banget laki lo 😂 btw baca deh Steller-nya catwomanizer yang MIL from hell
https://steller.co/s/8DZmxVLTe7B

View more

+1 answer in: “cara minta maaf ke calon mertua paling sopan gimana?”

Kalo orang yg bekerja di tempat yg beda negara aja perlu pake working-visa, kenapa ya sistem yg sama ngga diterapkan juga buat yg bekerja di tempat yg beda provinsi? Bukan visa sih, tapi lebih ke izin khusus pencari kerja dari luar provinsi, biar ngga ada kesenjangan antara Jakarta dan non-Jakarta.

Karena ngurusin KTP aja lama banget? Apalagi surat izin gitu? Tapi setau aku kalo PNS emang harus ada surat tugas jadi mungkin emang yang bebas cuma Swasta, gatau sih ini aku sotoy bgt hhehehe

View more

Halo, Mbak Nara. Apa kabar? Maaf terlalu lancang bertanya kabar, hehe. Apa kabar Mama, Mbak? Apa kabar Ale? Berbagi cerita boleh, Mbak? Terima kasih dan semoga harinya selalu menyenangkan:)

Hi! OMG I kinda miss this platform (well, once in a while but still)
Masih pada online ga sih? :')
Kabar aku baiiiiiiik, aku uda kerja Alhamdulillah di sini :') Ale baik, kalau ada yang di UI trus kenal Ale kabarin ya lol

View more

Halo, Kak Nara! Tau satu-dua hal mengenai 'pengeluaran tak terduga' ndak? Sepengalaman Kak Nara pribadi, pengeluaran tak terduga tuh bentuknya apa? Lalu, punya kiat/tips untuk mengelolanya gak? (Contoh: harus sisihkan sekian persen tiap bulan untuk pengeluaran tak terduga) Thanks in advance! 🙏

Anggada Samira
Belajar dari kehidupan selama kuliah, we HAVE to have a spare money for emergency.
Mulai dari yang receh tetiba artis kesayangan ngadain konser atau kacamata patah sampe yang gede kaya kecelakaan atau masuk UGD.
Pas pertama kali kerja, gue punya rencana reksadana, tapi setelah ngobrol sama MI, gue dikasih opsi commlink which is life insurance + reksadana jadi satu dengan hanya 500k/mo selama 24 bulan. Disitu intinya kalo gue tiba-tiba mati, nyokap bakal dapet uang santunan yang gede lah, nominalnya cari sendiri aja di Google wk. Or kalo gue tetiba kena penyakit yang tidak membiarkan gue kerja lagi, gue dapet uang santunan juga. Umur ngga ada yang tau, gaes. Di akhir periode 2 taun itu, gue uda secure duit pertanggungan polis kalo gue kenapa2 + duit reksadana (walau ga seberapa).
Tahun kedua gue kerja, mulai ada pemasukan lebih jadi gue juga mulai reksadana di Commonwealth juga. Lebih enak soalnya bisa dicairin kapan aja (tapi kan itu sebenernya last option bgt orang main saham kan long term).
Waktu gaji gue naik lagi, gue mulai nyisihin duit tabungan yang tahun 2016 ludes buat nikah wkwk karena kita berdua ga mau pake duit orang tua sama sekali. 2017 awal gue nabung lagi, dan karena gue pindah ke Melbourne dan belum kerja lagi, tabungan itu berasa penting banget karena keluarga gue juga ada kebutuhan mendadak dan gue sebagai anak tertua harus bisa support itu.
Kalo buat hal kaya liburan atau beli barang impian, tabungannya beda lagi. Prinsip gue adalah kalo gue misalnya mau beli tas 1 juta, berarti saldo gue harus ada 2 juta. Hal yang bisa kebeli itu adalah hal yang makan 50% dari duit jajan lo, bukan tabungan.
Gue sih menyisihkan at least 20% dari gaji/uang jajan per bulan. Kalo ada sisa pas gajian berikutnya, langsung setor tabungan.
Gue sadar kalo tanggungan gue banyak jadi gue ngga bisa 100% ngejar mimpi kaya punya rumah sendiri atau beli mobil sendiri, pelan-pelan deh. Sedih juga umur 25 belom punya aset berarti wkwkwk. But we’ll get there 🌸

View more

Next