Ask @ohanatana:

Pernahkah kamu memiliki persahabatan yang berakhir karena alasan yang konyol? Alasan apa itu?

Ada yang lebih konyol ga dari awalnya gue ga ajak temen gue pergi terus dia marah, terus pas temen gue yang marah itu diajakin pergi sama temen gue yg satunya terus dia tau gue ikut juga dia ngomong "oh jadi sekarang kalo ngajak gue pergi lewat si ini?" APAAAAAANSIH GUE JUGA DIAJAK BUKAN GUE YANG NGAJAK. Paham ga lo? Sungguh kanak-kanak. Gue aja bingung, umur segini diambegin hal kayak gitu tuh kayak ga pantes banget?
Terus pas udah mau jalan dibatalin alesannya "takut demam jadi istirahat aja dirumah" eh terus pas dijengukin eh dia nya dah rapih dah ngalis uuu ready to go deh. Ternyata eh ternyata bukan karena takut demam tapi mau pacaran. Bohong itu mau kecil sekali pun petaka lho, karena menyangkut kepercayaan?

View more

Blog apa yang kamu ikuti?

Blognya romeogadungan sama Alodita. Gue suka dengan cara penulisan romeogadungan diblognya yang terkadang menohok. Kalo blognya Alodita setiap selesai baca tulisannya serasa dapet positive vibes gitu jadi senang bacanya. Tulisan itu magis lohhh, tulisan yang bisa ngasih efek ke si pembaca setelah selesai baca tulisannya itu menurut gue apa yaaa sebutannya... ya gitu deh?

View more

Apa saranmu bagi anak kecil saat ini?

Adik-adik pergunakan masa muda kalian dengan sebijaksana mungkin. Bergaul boleh asal jangan keblinger, tau batasannya, tau mana yang perlu dicoba mana yang perlu diketahui aja. Hal-hal yang perlu dicoba cukup hal-hal positif, yang negatif dan merugikan diri sendiri hempaskan. Jangan terbawa arus, jangan pernah punya mindset "yaela, mereka juga begitu" itu jebakan batman, dik.
Perbanyak pengetahuan soal ini itu, soal seks pun. Supaya ga sembarang melakukannya dan lebih bertanggung jawab dengan diri sendiri.
Cinta-cintaan boleh tapi ga usah serius bangetlah, masih kecil juga. Nikmatin aja cinta-cintaan sampai patah hati, tapi kalo patah hati ga perlu buat video lah. Kelak kau akan malu melihatnya lagi, dik.
Jangan kebanyakan nonton sinetron, perbanyak baca buku ya dik.?
(Sultana-25yo-Penuh kekhawatiran)
???????????

View more

Apa buku terakhir yang kau baca tanpa melewatkan satu halamanpun?

Sayangnya buku terakhir yang gue baca cuma sampai Bab 23 ga sampai selesai. Buku Sitta Karina "Lukisan Hujan". Awalnya tertarik buat baca ini karena covernya menarik HAHA.
Setelah baca hmmm cheesy banget temanya "abang-adik" ketemu gede. Udah agak males tuh bacanya, tapi karena gue suka karakter Diaz yhaaa.....dilanjutkan. Bertahan karena satu karakter, tapi itu ga bikin gue berminat untuk selesaiin baca buku ini karena terlalu banyak hal yang ga sreg buat gue. Dari mulai penulisan kalimat yang terkadang sulit gue mengerti maksudnya sampai gue ulang-ulang atau bahkan gue skip, terus terlalu banyak tokoh di dalam ceritanya si ini si itu, keluarga ini itu (kayak sinetron)?, konfliknya yang sinetron banget dan yhaaa gue memutuskan buat ga ngelanjutin baca bukunya.
Jadi benar, memang benar "don't judge a book by its cover". Kadang cover menyesetakan, hmm sinopsis juga sih?

View more

Next