kak tell me what is love buat dioris tuhh

Aldio's pov - again. https://www.youtube.com/watch?v=57LbVkW5Gbw&feature=youtu.be
-
Rissa bukan pacar pertama buat gue.
dulu, jaman sekolah, gue pernah pacaran dan lama. hubungan gue sama mantan gue baik baik aja, terlalu baik sampe akhirnya kita di tahap sama sama bosen dan cewe ini ternyata di belakang gue deket sama cowo lain.
waktu itu gue ga marah karena posisi gue yang juga udah ga ada perasaan ke dia.
tapi Rissa..... beda.
karena gue ga siap buat putus dan Rissa? yang jelas ga siap buat itu justru milih putus.
salah gue.
kali ini emang salah gue.
gue ngelakuin apa yang dulu mantan gue pernah lakuin tanpa ga sadar sama sekali kalo Rissa.... gue ngancurin kepercayaan dia ke gue. yang udah susah payah gue dapetin.
-
I can't erase you in my mind
-
dan sekarang, semua kayak ngingetin gue ke Rissa.
setiap gue ke kampus sekarang, ada aja potongan kejadian ditempat gue berada. di kantin fh, tempat pertama kali Rissa bilang kalo dia alergi coklat lah, di parkiran tempat gue nyium dia lah, di sekre tempat gue sama dia dulu pdkt lah, atau pas gue lewat fisip dan bukan cuma potongan ingatan yang gue liat.
tapi Rissa.
beneran Rissa, setengah lari karena pasti udah mau telat dan pasti udah ada yang nunggu dia sambil ketawa. narik kepalanya buat sekedar ngacak ngacak rambutnya. orang yang terlalu gue kenal sampe gue akhirnya sadar.
gue kalah. sangat amat kalah dari orang ini kalo soal bahagiain Rissa.
Sondre lebih sayang Rissa dibanding gue sayang Rissa.
payah. gue gamau ngakuin ginian.
-
what on earth did you do to me to make me this miserable?
-
isi kepala gue masih melekat di hari dimana Rissa ga nangis, ga marah, omongannya datar dan lancar. dia malah senyum ke gue. tapi gue sama sekali gasuka senyum Rissa pas itu.
karena (mungkin) gara gara dia senyum gue merasa sekian kali lipat lebih bersalah.
dan semenjak hari itu, jadwal gue acak acakkan.
gue yang biasanya bisa fokus justru dikit dikit bengong.
gue...... seberantakan itu.
-
it must feel better inside if she's just curse
-
tapi Rissa ngeluarin nada di omongannya pun engga.
dia bilang ini salah dia karena bikin gue bosen, katanya harusnya dia lebih bisa ngejaga perasaan gue bukan cuma perasaan dia. terus? kalo kamu yang kerjain semuanya aku harus apa?
kenapa ga marah Ris?
kenapa malah minta maaf?
yang salah aku dan kamu itu orang yang harusnya marah ke aku?
dan yang Rissa tinggalin di gue cuma bekas ingatan yang tiap gue inget pasti gue emosi.
karena dia terlalu naif dan gue? gue terlalu brengsek.
-
i'm not ready to break up yet, wait a minute.
-
"aku gamau putus, Ris."
monolog itu keluar tiap gue inget Rissa.
ngomong sendiri, kayak orang tolol karena gue ga mungkin bilang ke Rissa.
kita udah putus dan semua udah telat.
nyesel emang akan selalu dateng belakangan.
dan sialnya, gue baru sadar perasaan gue ke Rissa bukan lagi perasaan anak sekolahan ke pacarnya.
lebih.
lebih dari itu.
-
once again,
just like we used to,
.
.
.
i want her to tell me what is love, once again.