dioriss udah baikan neeeh kak?

Rissa's pov (now)
-
ini minggu ke.... berapa ya lupa. pokoknya minggu kesekian hp gue super sepi. ga deh, ada chat tapi dari temen semua.
iya, ga ada Aldio.
kalo ada pun bakal gue cuekkin kayaknya? idk. gengsi gue kan tinggi. lagian gue juga udah capek banget. kayaknya prinsip gue sama dia udah ga nemu titik tengah.
Aldio mau A, gue mau B.
Aldio mau ini, gue mau itu.
Aldio mau nikah, gue??? gue juga mau, tapi ga sekarang.
Aldio udah nabung buat nikah, gue kerja aja belom. mana mau gue semua biaya ditanggung dia gitu? wow ga tau diri much.
tapi toh ujung ujungnya tiap gue ajak ngomong dia bakal emosi, bilang gue ga ngerti gimana takutnya dia gue bakal pergi.
gue bakal bosen.
gue bakal muak sama dia.
ya... kalo mau pergi juga gue udah pergi dari dulu? ga akan nerima dia lagi? ga akan mau ngejalanin hubungan yang udah jauh kayak gini? tapi Aldio selalu punya celah.
kalo nanti suatu hari gue bakal ninggalin dia buat cowo lain.
cowo lain. Sondre.
dan itu satu dari beberapa alesan kenapa akhirnya gue sampe di titik capek dan milih buat sendiri dulu. ga semua saling sayang bakal berujung enak. kadar sayang gue dan Aldio beda. Aldio udah berani bilang dia ke gue bukan sekedar sayang.
it's much much much more than it.
dia bilang cinta. jijik? engga. tapi buat gue yang lagi pusing urusan duniawi yaitu skripsi, mikirin cinta cintaan jelas jadi waste of time banget.
tapi Aldio ga akan pernah ngerti.
gue egois, tapi Aldio juga egois.
kalo dipikir pikir kepribadian kita beda jauh dan itu mungkin faktor kenapa dia takut banget gue bakal pergi dari dia? idk. tapi sejujurnya bukannya harusnya gue yang takut dia pergi?
Aldio tuh ganteng, dari dulu. siapa yang gamau sama dia? pinter, aktivis, baik, punggungnya enak buat ndusel, kalo dipeluk anget banget, kalo nyium.......
hhhh tuh kan.
sekarang dia juga udah kerja, punya penghasilan sendiri. dari dulu Aldio bukan tipe yang beliin ini itu, tapi dia suka ngasih barang yang emang gue butuhin. misal: binder, tempat pensil, pouch, earphone. ya hal hal macem itu dan maksud gue, cewe mana sih yang ga luluh?
ga ada.
yang harusnya takut kehilangan tuh gue. Aldio tuh banyak yang suka, di kantornya ada cewe cewe yang usaha banget deket sama dia.
mereka cantik.
dan tolong diinget gimana dulu gue sama Aldio. putus karena apa? karena dia selingkuh.
yang harusnya takut kehilangan itu gue.
tapi ini malah berasa gue bakal siap cabut dari dia dalam hitungan sepersekian detik. kayak gue ga sayang sama dia gitu. gue sayang banget sama Aldio. cuma... prinsip kita emang beda.
dan gue? gue ga ada waktu untuk ngeladenin masalah ginian.
skripsi gue lebih penting.
lagian gue bukan wonderwoman, ada hal hal yang harus gue kalahin kalo mau mencapai hasil paling optimal. dan gue milih buat ngalahin Aldio.
sesayang apapun gue,
atau seberapa seringnya nangis gue sekarang karena kangen.
tapi gue harus ngalahin satu hal.
pilihan gue udah bulat.
-
and maybe if we are meant to be, i'll see you by my side. later. just.... later.