kak ini ada qoutes. kayanya cocok waktu jamannya rissa putus sama dio 😢😢 "i miss you everyday but some things are better left unsaid"

ini aja ah.
Mei 2015
-
14.00

D: aku udah selesai ketemu dosen nih
D: kamu dimana?
R: aku masih ada kelas sampe jam 3 terus lanjut rakbar terus radiv
D: rakbar radiv apalagi?
R: yang kepanitiaan sefisip itu
D: sampe malem?
R: aku gatau...
D: yaudah pulang sama aku ya?
R: hah? gausah. aku balik sendiri aja.
D: emangnya ada Sondre?
R: engga dia ga ikut kepanitiaan ini
D: tuhkan.
D: sama aku aja ya 😊
Rissa cuma ngeliatin hpnya, dia gatau mau bilang apa lagi. dia ga enak sebenernya, karena ini rapat dadakan dan dia tadinya udah janji mau jalan sama Aldio.
R: gausaaah, aku pulang sendiri aja okay nanti kelamaan kalo kamu nunggu 😉
dan padahal sekarang Rissa gatau cara dia pulang harus gimana.
-
23.20


gila. Rissa hampir setengah gila karena semua rapat baru aja selesai. ini udah hampir jam setengah 12 malem, hpnya mati total dan sekarang dia lagi meyakinkan dirinya kalo dia bisa pulang sendiri.
"Ris." salah satu temen sekaligus koor dari divisi Rissa, Renata manggil.
"kenapa Ren?"
"lo balik ama siapa?"
"hm gampang deh sendiri?"
"sendiri? haha udah gila wey lu cewe." Renata ngeliatin Rissa lagi. "ga ada Sondre kan, lo ada cowo ga sih?"
"ada. anak fh."
"hah? jadi gosip lo jadi sama petinggi bem dari fh tuh beneran?"
Rissa ngangkat sebelah alisnya, "ya bener... tapi gue aja gatau kenapa gue balikan ama dia."
"balikan? udah pernah putus dong?"
"buset wey kepo juga lo Ren."
"loh gue selaku koor yang peduli sama anggotanya nih?"
"ogah. lu kan cowo bermulut cewe."
"heh kurang ajar ya."
pas lagi kayak gitu, cewe yang lagi deket sama Renata tiba tiba nyamperin setengah lari, baru dari kamar mandi dan abis radiv juga.
"Ren!"
"kenapa Un?"
"di depan ruang jurusan.... ada orang."
"hah? apa sih?" Renata nyamperin Uni (panggilannya) "mana ada jam segini? kamu liat setan ya?"
"REN AH! seriusan ada yang tiduran pake item item. serem tapi ganteng."
Renata langsung facepalm, meanwhile Rissa? dia diem sebentar.
firasat dia gaenak.
'gamungkin kan?'
dan dia langsung lari ke ruang jurusan, engga peduli teriakan Renata yang manggilin dia.
begitu sampe di depan ruang jurusan Rissa setengah ketawa sambil jongkok di depan cowo yang lagi tiduran di kursi jurusannya.
"ha ha ha ngapain sih....."
tangannya udah megangin lengan baju si cowo itu.
"aku kan udah bilang aku pulang sendiri aja...."
iya, Aldio disana.
dia nungguin Rissa gatau dari jam berapa di depan ruang jurusannya karena kantin udah tutup jam 6 dan dia yakin Rissa pasti lewat depan sini.
tapi nihil karena Rissa ga lewat situ daritadi. sampe akhirnya dia mulai ngantuk sambil nunggu chat dari Rissa, tapi lagi lagi Rissa gabisa bales chat karena hpnya mati.
dan sekarang Rissa lagi megangin tangan Aldio, gatau mau bangunin apa gimana. dia mau nangis aja bawaannya punya cowo kelewat manis gini.
she's gonna give him a gift, apresiasi, ucapan terimakasih sekaligus maaf. karena udah bikin cowonya nunggu sampe gini.