kirain dioriss udah baikan... baru sadar ternyata itu mei 2015.... hiks 😒

mei 2015 (3)
-
Aldio bangun tepat pukul 07.54. telat. udah mustahil buat ke kampus buat kuliah jam 8. alhasil dia ngambil hpnya dan ngechat Chandra.
D: Chan
D: kampus ga?
C: kampus lagi parkir
D: tipsen ya
C: hah
C: kenapa lo?
C: tumben
D: gue lagi di rumah Rissa
C: 😏😏😏
C: capek ya?
D: anjing
D: jangan mikir aneh aneh lo
C: gue kan cuma nanya 😏
D: tipsen ok
C: bayar ya
D: mau apa sih? nomor Amara?
C: bangsat
D: 😊😊😊
dan Aldio langsung lempar hpnya lagi, dia ngeliatin cewe di depannya yang masih tidur. tangan Aldio udah mainin tangan Rissa, ngebuat yang masih tidur kebangun dan susah payah ngebuka matanya buat sekedar bersuara "ngggg?"
tapi itu yang Aldio suka.
".....Aldio? kamu ga kelas?"
"engga aku udah telat." Aldio ngeliatin Rissa, ga tega liat dark circles dibawah mata pacarnya yang makin parah. "kamu kelas ga nanti?"
Rissa ngegeleng, "tau ga? semalem baru dibilang kalo kelasnya di cancel."
"hah? jadi kamu free hari ini?"
"iya." Rissa narik selimutnya sampe seleher dan ngeliatin Aldio. "kamu masuk angin ga tidur di depan ruang jurusan? aku aja rapat di luar langsung ga enak badan."
"kalo aku masuk angin, kamu mau kerokin hm?"
"aku kasih tolak angin."
"......Ris."
"ya?"
"itu sih aku juga punya di tas."
"hehehehehe." Rissa cuma cengengesan, dia narik Aldio dan meluk erat sambil benamin mukanya di dada Aldio. "Aldioooo aku kangeeeen."
Aldio diem, dari semalem Rissa emang lagi aneh. high on sugar mungkin. tapi toh dia malah meluk balik dan ngelusin rambut Rissa.
"aku juga kangen."
"aku gamau kamu lulus tapi mau kamu lulus tapi gamau tapi mau."
Rissa ngomong makin ngaco, dia sebenernya dari minggu lalu udah mikirin betapa susahnya ketemu Aldio kalo nanti dia udah kerja.
ah, tiap mikirin itu Rissa sedih sendiri.
"kok gamau aku lulus heh?"
"soalnya nanti susah ketemu terus aku kangen kamu aku-"
"makanya nikah."
Rissa diem, dia ngangkat kepalanya dan natap Aldio yang cuma senyum sambil masih ngelusin rambutnya.
"kalo udah serumah kan nanti ketemu terus, tidur sama aku terus, enak kan?"
"kita serumah aja gausah pake nikah dulu gimana?"
Aldio langsung ngetukkin dahinya pelan ke dahi Rissa.
"heh kamu kira ini lagi drama drama korea?"
"IIIIIH ABISNYA-"
"gamau ah. kalo tinggal bareng yang ada ntar aku berbuat yang engga engga."
"ya jangan dong."
"mana bisa heh gemes." tangan Aldio udah di pipinya Rissa. nyubitin. dia juga lagi mikirin gimana kehidupan dia pas udah kerja nanti.
ga ada Rissa lagi di deket dia.
ga ada sekre bem lagi.
ga ada kampus.
"Aldio."
"apa hm?"
"aku kangen kamu." Rissa meluk Aldio lebih erat dari sebelumnya. erat banget. "aku gamau kamu pergi."
Aldio diem.
dia meluk Rissa balik.
"aku ga kemana mana kok." Aldio ngomong pelan sebelum nyium dahi Rissa, dalem hati dia ngomong 'tapi kenapa aku ngerasanya kamu yang bakal kemana mana Ris?'