Universitas or pendidikan vokasi ? kenapa?

aku anak vokasi. anak sarjana terapan. sarjana terapan itu SETARA sarjana univ y.
tergantung kamu maunya gimana. kalau mau jd akademisi ya ke universitas, kalau mau jd praktisi ya ke vokasi. semuanya sama-sama pendidikan utk professional. jd sebenernya gaada alesan buat anak akademisi merendahkan anak vokasi, vice versa.
alasan aku memilih vokasi:
1. program studi yang fokus ke pasar modal dan bener-bener mendalam cuma ada 2, analis keuangan polines sama analis efek thamrin. dan analis keuangan adalah program studi satu-satunya di indonesia🥰 tapi banyak dibutuhkan ((gilz bangga banget w))
2. ada banyak matkul prakteknya, banyak simulasi. tapi pas praktek pusing:( sem 2 kemaren aku praktek akuntansi habis praktek pasti mual mau muntah gitu, mana pusing banget. angkanya jelek banget cuyy berdigit-digit tapi kek nomer telfon gitu beda semua sedih gak lu:( dan untungnya yg pusing bukan cuma aq, alias hampir sekelas yg bukan anak smk:) oh iya mau curcol, kemaren pas praktek jurnal aku pernah nggak balance 5 miliar. anjir 5 miliar bayangin carinya dimana coba kalo perusahaan beneran. sampe pusing dicari salahnya dimana ternyata salah nulis harusnya di kredit jd di debit:) lmao i'm so smart.
3. program studiku keknya akrab bats sama BEI, banyak kating yang magang disitu dan banyak juga yang bablasan kerja disitu.
4. lulus dapet sertifikasi profesi. kalau aku lulus nanti dapet brevet pajak sama wppe.
5. sistemnya paket jd ga rebutan krs heheh3
6. banyak dosen yg cerita kalo waktu kkl pasti ada perusahaan yg minta lulusan prodi aq buat kerja di situ wkwkwk
7. kalo di polines masuk bareng-lulus bareng. lulus lebih cepet gabisa, lulus lebih lama do. ya bisa si sebenernya lulus duluan lewat sidang percepatan gitu.
minusnya jd anak vokasi gak bisa santuy. soalnya seminggu ngampus pasti padet banget anjirrr. bisa matkul dr jam 7 sampe set 8 malem, dengan jeda cuman di jam 10.20-13.30. hadehh. tugasnya juga banyak ya Allah:')