Ask @resannisa:

kak, pernah kebayang ga kalo member exo jadi ayah itu gmn? maaf kalo ada yg udh pernah nanya ✌✌✌

belom pernah. hehe.
kalo exo jadi ayah:
1. kyungsoo: ya seperti gambaran papa dyo yang selalu kuceritakan di sini hehe. tegas, gak banyak omong, menegakkan kedisplinan.
"adek. sebelum makan coba papa mau denger dulu doa sebelum makan sama artinya"
"kalo rebutan, mainannya papa ambil. dua-duanya gak ada yang boleh main"
"gimana di sekolah hari ini?"
"dek, tolong ambilin kacamata papa. ini bacanya apa gak keliatan"
lalu suka mengajak anaknya diskusi apa aja, bahan diskusinya bisa dari berita yang ditonton entah berita politik maupun olahraga.
.
2. pcy. papa gawl. ngajarin anaknya main gitar, drum, piano. anaknya kan cowok nih, jadi mereka suka ngegitar bareng di kamar terus minta rekamin mamanya. ntar pcy: "bukan gitu dek, jangan di kunci itu, kerendahan". terus mereka suka fanboying over band bareng: coldplay, radiohead, one republic dll.
.
3. baekhyun. papa yang suka jail ama anaknya, anaknya mulai suka sama lawan jenis, malah dia yang paling heboh. kalo jemput anaknya suka sengaja "mana dek yang kamu suka? mana?"
"gak mau ah ntar papa teriakin dia terus bilang 'oi salam dari anak saya oi' :("
.
4. Jongin. papa santai.
"pah, besok anterin aku ya berangkat fieldtrip. jam enam harus udah di sekolah"
"ya dek. bangunin aja. kalo gak bangun minta anter mama"
"....."
tapi dia suka random, anaknya lagi main tau2 dia narik terus gendong anaknya sambil diciumin gemes. duh
.
5. sehun. papa swag imma party till the sun down.
suka ngepoin sosmed anaknya sambil ketawa2 rese. ntar dia ledekin anaknya deh. "si itu pakabar dek? si ituuu temen sekelas kamu. kamu masih htsan ama dia?" mukanya evil2 gitu. kalo bukan bapak mungkin ama anaknya udah diheadlock.
.
6. junmyun. selain selalu memenuhi kebutuhan anaknya, dia juga papa bersahaja. protektif banget ke anaknya. apalagi anaknya perempuan. dikit2 diteleponin. "kamu di mana? jangan ke mana2. papa jemput"
"pergi ke mana? sama siapa? sampe jam berapa?"
"udah diminum belum vitaminnya?"
.
7. jongdae. papa seru. tipikal bapak2 yang pasti selalu disukai oleh temen2 anaknya. kalo temen2 anaknya main ke rumah selalu disajikan humor segar. dia ama anaknya udah kayak temen deh.
.
8. minseok. papa pendiam. anaknya cewek. satu. sayang banget banget ampe kadang istrinya cemburu. suka beliin banyak aksesoris lucu buat anaknya.. pas anaknya pake bando yang dia beliin, dia menahan perasaan haru "ya ampun, putri kecilku" gitu.
.
9. yixing. papa maniis. suka tau2 pulang kerja bawain lampu gede bentuk unicorn buat anaknya. "sayang, ini taro di kamar ya. biar kamu inget papa"
tipe yang suka ninaboboin anaknya ampe bener2 tidur lelap sampe kadang dia suka ketiduran samping anaknya.
nih foto lima dari sembilan daddy:

View more

kak nisa request reaksi chanyeol pas hani deket sama ken, trima kasih^^

suatu pagi, pcy baru bangun. groupchat udah rame.
baekhyun: nyet, hani punya cowok baru?
suho: sabar bro.
pcy: hah? ada apaan sih
baek: buka instagram.
dyo: yeol, jgn jantungan.
perasaan pcy udah ga enak, dia buka ig hani terus..... jederrrrrr bagaikan ada petir di atas kepalanya liat hani ama cowok, cowoknya kayak pake koko, hani nyender ke bahu cowoknya dgn ekspresi sumringah. komen2nya:
'wah siapa nih'
'akhirnya han'
'congrats beyyyb. kalian serasi banget'
'barbie and ken💑'
pcy: .....
.
.
.
.
"SEMPAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAK" (jambak2 rambut)
ada notif lagi dari groupchat.
baek: yeol? masih idup kan lo?
jongin: sabar nyet, sabar
sehun: eh kalo hani sama cowok barunya itu disebut barbie ken, kalo hani ama chanyeol apaan? barbie and tiang listrik?
pcy: bgzt
dyo: udah, udah. yeol, jgn lupa kita hari ini ada mau ke bangkok.
suho: iya lo jgn karena patah hati ntar ga ikut.
jongin: apa mau nyusulin doi nih? minta penjelasan? ntar kita temenin deh.
(park chanyeol leave the group) (padahal biasanya dia yg dikick, sekarang dia kick diri sendiri)
tapi pcy tetep dateng kok. pas di airport temen2nya langsung nepuk2 bahunya gitu.
suho: jgn lemes gitu dong yeol
pcy ga jawab, dia pake earphone, wajahnya murung, udah ketebak sih pasti denger lagu patah hati. ditanyain apa jawab apa.
"yeol lo udah makan kan?"
"ngga, gue ga pengen pipis"
dyo deketin pcy, "udah nanya sama haninya?"
"nanya apaan?"
"itu bener cowoknya apa bukan?"
"ngapain yo, gue ga butuh cuka di atas luka gue"
(baekhyun yg denger langsung: "CUKA LU KATA MAKAN BASO")
dyo: "emang hani ga cerita apa2 ke lo?"
pcy: "gak"
dyo: "lho? biasanya...."
pcy: "gak tau"
dyo: "ken itu temen gue yeol, dia emang sekampus sama hani. gue udah ngeline dia nanya dia beneran pacaran ama hani apa nggak, tapi blm dia jawab"
pcy: "gue ga mau tau jawabannya"
pcy jd melankolis gitu, pdhl sebelumnya hani udah sering pacaran ama cowok lain, pcy bisa biasa aja, tp skrg dia terpukul bgt soalnya hani ga cerita apa2. pas dia jalan mau masuk ke boarding pass, masih pake earphone yg mengalunkan lagu patah hati... hani tau2 telepon.
pcy: "halo"
hani: "halo yeol? lagi ngapain? gue punya cerita!!!"
p: "hm"
h: "lo liat ig gue gak? itu namanya ken, gue sebelumnya cerita gue ikut seleksi duta univ kan? gue menang yeol!"
h: "ken duta laki2nya, ntar foto kita berdua bakal ada di website kampus sama di humas hehehe. eh ternyata ken tuh temennya dyo lho"
h: "yeol? lo denger gue gak sih"
p: "iya, gue denger. bubur kacang ijo pake ketan kan?"

View more

What sound (or whose voice) annoys you the most?

ppr tgr
suara kasak-kusuk aneh yang kedengeran dari luar pas lagi mau bobo. serem. (padahal suara daun)
sama suara kipas angin korslet.

View more

Nis dyo suka ngajak solat berjamaah ga di rumah? Gmn ceritanya hehe hehe hehe

ppr tgr
Mari kita ucapkan “Paksuuuu” untuk rikues paling bikin gue merintih minggu ini.
Tq Fir, kamu reactive akunmu untuk pertanyaan kampret ini. Such a friend huh.
Karena kalau sudah berkeluarga memang hampir setiap hari ngajak sholat jamaah kalo dia gak ke masjid. Maka akan kutulis versi masih pacaran,
Waktu itu aku sama Dyo baru pulang jalan, pas udah sampe depan rumah aku......
“Makasih ya Yo”
Dyo ngeliatin jam tangannya, “Aku mampir ya Nis? Bentar lagi waktu ashar abis"”
Nisa ikutan ngelirik jam, udah jam setengah lima.
“Ya udah yuk masuk”
Dyo masih agak canggung soalnya ini pertama kalinya pas pacaran dia masuk rumah aku yang bener-bener masuk gitu. Biasanya cuma duduk di teras depannya aja.
“Sini sini Yo. Tuh kamar mandinya nanti kamu belok dari dapur”
Dyo jalan sambil agak bungkuk, “Ibu ke mana?”
“Kayaknya lagi di tetangga sebelah. Nanti aku panggilin”
Dyo ngegulung lengan sweaternya siap-siap mau wudhu (TOLONGIN GUE)
Terus aku nyiapin sajadah buat dia di ruangan kecil yang emang fungsinya mushola di rumah.
Abis itu aku nungguin di luar kamar mandi, mau ngambil wudhu juga, tapi aku mikirnya aku sholat di kamar sendiri aja. Gak lama Dyo keluar dari kamar mandi, lengan swaternya kegulung sampe melebihi siku, rambutnya basah kesibak. (untung gue nulis ini masih selamet)
“Yo udah aku siapin sajadahnya, sholatnya di kamar kecil yang itu ya, itu emang tempat sholat”
“Kamu gak lagi dapet kan?” Dyo ngeliatin Nisa sambil agak bungkuk nurunin gulungan celana jeansnya yang agak basah, “Kita jamaah aja”
“Hah? Eh iya”
Biasanya kan kalo jalan ama dia gak pernah sholat di rumah, kalo di masjid atau mushola kan kepisah gitu tempatnya laki-laki sama perempuan jadi bisa dibilang ini pertama kali sholat jamaah di rumah.
Dyo udah duduk gitu di atas sajadah yang aku siapin sambil nunduk, dia bahkan udah ngegelarin sajadah satu lagi buat aku di belakang dia.
Abis itu kita sholat jamaah.
Pas udah selesai, udah salam, udah doa.
Nisa merhatiin punggung imamnya di depan.
(geter gue ngetiknya)
Suasana hening.
Dyo gak nengok-nengok, khusyuk pokoknya zikirnya. Matanya nunduk ngeliatin bagian atas sajadah, tangan satunya di paha, satu lagi ngitung jumlah kalimat tasbih.
Terus aku beringsut dari sajadah, belom lepas mukena, sampe di samping dia (agak jauh)
“Yo?”
Dia nengok
“Aku ke sebelah ya, manggil ibu. Kamu aku bikinin teh dulu ok? Jangan langsung pulang”
Dyo diem.
Terus ngeliatin aku lama.
Lah aku jadi deg-degan????
KENAPA SIH DIA, KAYAK GAK PERNAH LIAT AKU PAKE MUKENA AJA.
“Kenapa kamu?”
“Gak apa-apa. Iya aku gak langsung pulang kok”
Terus tangannya yang tadinya di paha turun ke lantai, kayak nyangga badannya gitu.
Aku tiba-tiba inget sesuatu, kalo kata temen-temenku kaan....
“Yo? Aku gak mesti cium tangan kamu kan?”
“....”
"....."
“Nggak Nis"
"..."
"Tapi nanti mesti tiap hari ya”
“Hah?”
“Nanti, pas kamu udah sah jadi makmum tetap aku. Aamiin”
.
.
.
.
TERUSIN SANA ZIKIRNYA YO.
ANNISA MESTI NGATUR KECEPATAN DETAK JANTUNGNYA DULU

View more

Nis nis Apa reaksi papa Dyo kalo misalnya dipanggil kepsek ke sekola karena Kuki ketauan sebat sebat keren dibelakang sekolah??

farra claudia Lim
W A D U.
Ok jadi waktu itu Kuki kepergok hampir mau nyoba ya.
Ketauannya langsung apes sama guru yang killer, mereka langsung diseret ke ruang guru, langsung dipanggil orang tuanya.
Kuki nunduk aja selagi gurunya nyari kontak orangtuanya di buku .
Terus tau-tau dia bilang: “Pak, jangan telepon ke rumah saya pak”
Pak guru killer naikin alis: “Kenapa?”
Kuki: “Ke nomor papa saya aja, di rumah cuma ada mama sama adek saya yang masih kecil, saya gak mau mama kepikiran”
Pak guru diem bentar, ngeliatin Kuki. Sebenernya anak ini bandel apa gak bandel sih??? Kok kayaknya family oriented banget tapi nyoba nyebat???
Akhirnya pak guru nelepon ke nomor yang dikasih Kuki, nomor hp Papa Dyo.
Kuki takut2 ngeliatin pak guru ngomong sama papanya di telepon.
“Papa kamu sebentar lagi ke sini. Dia dari kantor” Kata pak guru setelah telepon ditutup.
Kuki narik napas berat. Siap-siap diomelin.
Gak lama dateng orangtua temen-temennya yang lain.
Papa Dyo dateng terakhir.
Begitu Dyo masuk ke ruang guru dan nyamperin Kuki yang nunduk di sofa. Auranya langsung berubah. Kalo di film horror mungkin ini ada atmosfer gelapnya.
“Saya ayahnya Kuki”
“Silakan duduk pak”
Dyo duduk di sebelah Kuki, Kuki masih nunduk, dua tangannya di paha. Dia bahkan gak berani liat ekspresi papanya.
Dyo sama pak guru berbincang-bincang, abis itu pak guru pergi sebentar ngambil sesuatu buat ditandatangani Dyo.
Tundukan Kuki makin dalem tapi gak terjadi apa-apa.
Dyo gak ngomong apa-apa. Sama sekali.
Kuki ngintip dikit, pandangan papanya lurus ke depan. Gak keliatan marah.
Papanya bener-bener diem dan justru itu yang bikin Kuki makin serem.
Setelah urusannya beres, Kuki juga udah dikasih daftar hukuman dia selama seminggu penuh. Kuki dipulangkan hari itu.
Sampe di mobilpun, Dyo masih diem. Gak ada satupun dari mereka yang bersuara sampe....
“Udah makan kak?”
Kuki noleh takut-takut. “Belum”
Dyo cuma ngangguk terus gak berapa lama mobilnya dibelokin ke salah satu mall.
‘Serius makan dulu? Kirain bakalan langsung pulang terus dimarahin di rumah??’
Tapi pas masuk restoran, Dyo langkahnya menuju Smoking Area.
Kuki bengong, tapi dia ngikutin aja.
Di dalem smoking area sambil milihin menu, Kuki mengedarkan pandangan ke sekeliling, orang-orang ngerokok semua (ya iyalah)
Akhirnya Kuki memberanikan diri: “Pah, papa kan gak ngerokok? Kok kita makannya di sini?”
“Gak enak kan kak?”
“Hah?”
“Gak enak kan dikelilingi asap rokok? Coba sekarang kamu bayangin kalo mama sama adek-adek kamu ngehirup asap rokok? Kamu rela gak?”
Kuki geleng.
“Nggak kan? Makanya kalo kamu nyoba ngerokok, itu benar atau salah?”
“Salah pah... maaf, kakak gak bakal ngulangi lagi”
(Kuki nunduk)
Tapi Dyo ngusek-ngusek rambutnya dengan sayang, “Janji ya nak”

Dan hari itu gak cuma Kuki yang dapet pelajaran, Dyo juga, bahwa memberikan efek jera untuk anak itu tidak selalu harus dengan omelan.

View more

Atagfirulloh.. lebaran.. baper.. ka nisa pengen aku cubit nih

mau liat pas papa dyo selesai sholat ied dan menyambut tamu-tamu yang dateng ke rumah gak?
nih. (sebenernya gue baper sendiri)
"silakan dicicipi kuenya, seadanya aja ya ini" :)

View more

kak.... aku mau ff kuki lagi flu+radang tapi maksa sekolah hehehehe

Eva Stephanie
(dekuki smp kelas 1)
m: "dek, katanya kemaren tenggorokan kamu sakit. udah enakan?"
k: "....."
m: "dek?"
m: "udah mah" (nunduk) "kan udah minum obat kemaren"
m: "coba liat mama"
k: (ngangkat kepala)
m: "kan.... pucet gitu kamu"
terus ngecek dahi kuki, "badan kamu panas, udah, kamu ga usah sekolah ya. di rumah aja"
k: "ngga mah, aku mau sekolah"
m: "badan kamu panas"
k: "tapi aku harus sekolaaaaah"
papa: "dek." (padahal cuma bilang "dek" doang tapi dekuki langsung nunduk lagi)
mama ngusek2 rambut kuki, "dek, udah istirahat aja ya."
k: "tapi adek harus sekolah"
p: "ada ulangan?"
k: "i..iya."
p: "kan bisa susulan"
k: "gurunya galak"
m: "siapa emangnya? nanti mama yang bilang"
k: "jangaan, mama jangan bilang. adek takut"
p: "jadi maunya adek apa?'
k: "mau masuk sekolah aja"
m: "kamu lagi sakit. udah, kamu di rumah aja, siangan kita ke dokter"
k: "mah iiih, adek cuma sakit biasa, ntar juga sembuh. ulangannya penting"
m: "tapi dek--"
p: "ya udah, biarin aja. coba ikutin maunya dia" (serem siah ngomongnya)
m: "lah pah tapi dia kan lagi sakit"
p: "nanti kalo ga kuat, bilang sama gurunya, minta pulang. udah, adek maunya gitu kan?'
k: "......"
p: "nanti dijemput sama mama"
m: "pake jaket ya nak"
kuki ga minta pulang cepet, begitu bubar sekolah, dia nunggu dijemput mama di gerbang sekolah sonoan dikit sambil nunduk. begitu mama dateng...
"dek? kenapa kamu nangis???"
"mah.. ulangannya ga jadi, gurunya ga masuk"
.................................................
(pesan moral: turuti kata-kata mama dan papa)

View more

keknya seru-seru aja ya kamu jd guru

Nnnggg.. mungkin karena yg gue ceritain yg lucu-lucunya aja.
Gue pernah ngerasain worst juga kok.
Pernah ga didengerin udah jelasin ampe aus2.
Pernah ada yg makan permen karet pas gue masih di depan kelas.
Pernah ada dalam satu kelas yang ngerjain tugas dari gue cuma tiga orang.
Pernah ada yg selalu nimpalin apa yg gue omongin.
Pernah ada yg tidur, gue suruh keluar malah ngeyel.
Dan lain2.
Tapi yg bikin gue tetep survive ya keberadaan siswa-siswa lain yg semangat belajar, yang antusias pas pelajaran gue, yg justru sedih pas gue ga masuk dan bukannya bersorak.
Seimbanglah ya^^
Lagian kata temen gue, jd guru harus udah siap belajar seumur hidup dan menghadapi berbagai tipe siswa. So im just living my life with passion (Insya Allah)

View more

kak dyo pov dong pas mamnis ngelahirin

“Assalamualaikum semuanya, saya Dyo, suaminya Annisa, yang sekarang sudah resmi berstatus ayah dari tiga anak.
Pertama saya mau mengucapkan terima kasih kepada semuanya karena atas doa dan dukungannya terhadap keluarga saya, kini putri kami telah lahir dgn selamat.
Ini saya sebenarnya diminta Annisa untuk menyampaikan.... apa ya kata dia tadi? Oh. POV katanya. Hmm cerita sudut pandang saya tentang kelahiran anak ketiga ini.
Saya sebenarnya gak jago cerita, cuma jago cerita buat anak saya aja, tapi karena dia yang minta... Baiklah.
Jadi beberapa hari lalu, saya udah tidur duluan, lalu saya kebangun liat istri saya belum tidur.
Saya lupa kalo itu tanggal 11, besoknya saya ulang tahun, saya gak tahu kalo Nisa nungguin jam 12. Padahal berapa kali saya bilang, gak perlu ngucapin jam 12 malem, toh saya lahirnya jam 12 siang.
Waktu itu saya capek banget, jadi saya juga gak sempet dongengin anak saya yang masih di perut. Akhirnya saya peluk Nisa, soalnya dia juga keliatan gelisah. Memang makin mendekati waktu perkiraan kelahiran. Nah, pas saya peluk, tiba-tiba....
Gimana nyeritainnya ya? Maaf waktu itu kayaknya saya gak bisa mikir, saya panik banget waktu itu, saya gak nyangka kalo si adek bakal milih untuk mendesak keluar pas tengah malem.
Hal yang paling saya inget adalah saya gendong dia, saya bahkan gak sempet mikir kalo istri saya jadi jauh lebih berat, gak kerasa, soalnya otak saya udah penuh sama kata-kata ‘rumah sakit’ ‘cepet’ dan ‘sekarang’. Saya sampe lupa ngebangunin anak-anak. Untungnya tas persiapan kelahiran udah saya taro mobil dari jauh hari.
Karena malem, jadi jalanan lancar. Walaupun saya kaget sama diri saya sendiri, saya masih bisa konsen nyetir dalam kondisi istri saya di udah ngerintih nahan sakit.
Di ruang persalinan. Prosesnya cukup lama, lebih lama dari waktu dekuki dekchanu, saya berusaha supaya terlihat tenang, saya tidak boleh ikut panik, harus nemenin istri saya, megang tangan dia. Tapi meskipun prosesnya lebih lama dari dua anak kami yang lain, Annisa jauh lebih kalem, waktu dekchanu kayaknya saya sampe digigit lengannya.
(insert suara papa dyo ketawa sendiri)
Setelah akhirnya putri kami lahir, saya lupa apakah saya nangis atau tidak, yang jelas saya masih kuat untuk berdiri dan ngazaninnya.
Alhamdulillah.
Malamnya saya baru sadar kalo hari itu saya ulang tahun karena dua putra saya nyiapin kue.
Ulang tahun saya tahun ini adalah ulang tahun terbaik, putri kami adalah kado terbaik yang saya dapatkan setelah kado kupon2 dari Annisa dulu sebelum menikah.
(dyo senyum samar)
Nak, selamat datang ke dunia.
Selamat menjadi perempuan tercantik kedua dalam keluarga.
Iya, yang pertama masih mama kamu.

Sekiranya itu saja cerita saya, terima kasih pembaca setia askfm Nisa. Mohon doanya.”
(bungkukin kepala sekali)

Terus....
“Udah pencet ‘stop’ dek?”

(ternyata ini direkam sama dekchanu, latarnya dinding Rumah Sakit Bersalin)

View more

Nis, kalo lagi facetimean sama dyo gmn nis? Ribet gak? Uwuuuuuuu ><

AnnA
FACETIME SAMA DYO TUH...
Gue sama dia sama-sama gak biasa facetime-facetime begitu. Lha gue snepcet aja gak punya karena males, dia juga nggak.
Kita mengenal facetime dari Dekuki.
Pertamanya karena Dyo sering liat Kuki facetime sama Yeri/Yein/Gebetan dia lainnya di sofa di ruang tengah, sambil selonjoran pake kaos doang ama kolor.
Abis Kuki selesai facetime:
“Dek, kamu ngapain sih kayak gitu? Sering banget ngomong sama hp?”
(((NGOMONG SAMA HP)))
“Aku abis facetime pah”
“Facetime?”
Kuki sambil masih mainin hpnya: “Iya pah, kayak video call gitu”
“Oh video call. Kalo video call papa tau. 3G gitu kan?” (hah ya ampun jadul)
“Papa juga bisa kalo mau facetime sama mama”
“Iya?”
“Iya mana sini hp papa deh”
Singkat cerita dekuki ngajarin papanya, sekalian installin di hp mama juga.
“Dek ini udah belom”
“Pah, belom. Pencetnya yang itu”
“Yang mana sih”
“Papa gak usah maju-maju”
“Oh iya udah muncul nih muka kamu”
Hehe
GEMES BANGET YA ALLAH.

Malemnya gue udah mau tidur, dia nyamperin, “Nis, aku udah bisa. Coba deh”
“Yo, mau bobo...”
“Bentar, biar kalo aku pergi-pergi kita bisa facetime”
Kayak anak kecil punya mainan baru huhuhu.
Terus facetime, padahal samping-sampingan.
Maafin.

Besoknya, dia di kantor, nyoba facetime.
“Nis?”
“Nis Nis, hallo test. Suara aku kedengeran gak?”
“Iya kedengeran sayaang”
“Kok kamunya diem aja? Ini ngelag ya”
“Emang akunya lagi diem ajaa”
“Ribet ya kayak gini. Besok-besok telepon aja”
“Ya lagian kamu”
“Tapi kalo gini bisa liat kamunya juga”
Terus...
“Yo ngapain.. kamunya kedeketan itu”
“Nggak, ini aku ngecek ada gedein volume gak”
“Emang bisa ya?”

(dua-duanya gaptek)

View more

Kak chanyeol hani apa kabar?

‘Yeol’
‘Yeol’
‘Yeoooool kok gak diread sih chat aku????’
‘Hoy marah nih’
‘Ah bodo amat’
26 menit kemudian:
‘Hani bani switi maapin pacar lo ini lagi sibuk skripsian’
‘Dih norak.’
‘KOK SKRIPSIAN DIBILANG NORAK??’
‘Hani bani switinya maksudnya’
‘Oooo’
‘Yeol bosen =(‘
‘Ntar ya sayang, malem aku jemput deh. Sekarang skripsian dulu’
Abis itu hening, mereka gak saling chat. Tau-tau Hani dateng ke rumah pcy. Masuk ke kamar ngeliat cowoknya masih serius depan laptop.
H: “Oh ternyata masih hidup.”
P: *kaget* "hah kamu kok ke sini?"
hani naro makanan di samping laptop chanyeol.
“Belom makan pasti”
“Hehehe udah... eh apa belom ya? Gak tau”
“Ck”
*jitak*
“ADAW kenapa sih Han?”
“Ya lagian, gue paling gak suka ya begini, ngerjain skripsi gak ada istirahatnya, makan dulu”
“Galak. Eh rambut kamu bagus, aku baru liat”
“Ke mana aja” *jitak lagi*
“Aku cat ijo juga gimana? Tapi aku takut gak cocok. kamu dicat ijo gitu cantik, nah kalo aku.. kayak brokoli...”
“Serah”
Terus...
“Bentar ya, aku rampungin ini dulu, nanggung” (kembali serius depan laptop)
“Kamu rajin banget skripsiannya akhir-akhir ini, mau cepet lulus ya”
“Iya biar cepet mapan terus bisa lamar cewek cantik berambut ijo”
*pcy kena jitak lagi*
“Aku seriuuus”

abis itu hani beneran dicuekin, pcy serius banget.
Akhirnya karena iseng...
Hani uploaded a new photo on instagram:
‘lagi gak bisa diganggu banget ni orang, gimana cara ganggunya ya’
Temen hani 1: ‘uhuk sapa tu’
Temen hani 2: ‘uhuk sapa tu (2)’
Temen hani 3: ‘O ini’
Baekhyun: ‘Siram aja han pake minyak jelantah, keganggu pasti’
Hani: ‘Blocked @byunbaek
Dyo: ‘Cium aja’
Nisa: ‘Cium aja (2)
2 hrs later.
Pcy: ‘Padahal diganggu seumur hidup sama kamupun aku mau’
Ah bera.

View more

mamnis, buatin ff kalo adek cewe ceritain kedua abangnya didpn temen temenyaa donggg

Ini pas adek cewek baru masuk SMP.
Hari ketiga MOS.
Karena baru MOS dan dia masih baru banget masuk SMP jadi pulang sekolah dia dijemput sama kakak-kakaknya ganti-gantian. Hari pertama sama kedua dijemput Kak Chanu, nah hari ketiga ini sama kakak sulungnya. Kak Kuki.
Si adek udah nunggu di halte depan sekolah sambil sesekali ngelirik jam tangan.
Terus temen-temen sekelasnya nyamperin.
“Hai Gi”
“Hai”
*senyum manis*
“Nunggu dijemput?”
“Iya nih”
“Sama pacarnya yaaa?”
“Hah nggak, aku belom dibolehin pacaran hehe”
“Terus sama siapa?”
“Sama kakak aku”
“Oh yang kemaren jemput kamu juga ya? Yang tinggi itu?”
“Itu kakak kedua aku, sekarang mau dijemput sama yang satu lagi hehe”
“Oooh kakak kamu ada dua?”
Hyanggi ngangguk.
“Cowok dua-duanya ya? Seru gak sih Gi punya kakak cowok gitu?”
Temen-temennya dah pada duduk di sebelah Hyanggi siap nanya-nanya.
“Nnggg seru gimana ya maksudnya, biasa aja kok”
“Kan kalo baca cerita-cerita atau nonton film gitu punya kakak cowok enak banget Gi”
Hyanggi terus keinget tadi pagi roti bakarnya diembat kakak sulungnya, mukanya seolah bilang: ‘Hah enak apanya’
“Cerita dong Gi kakak-kakak kamu gimana”
“Hmmm, apa ya. Kakak aku yang pertama namanya Kak Kuki, jail banget, masa dia pernah sengaja beli gantungan kunci jempol cuma buat ngerjain aku??? Di luar aja keliatan cool aslinya hah apaan, males mandi. Terus paling sering ngacak-ngacak rambut aku, jitakin aku, unyel-unyel aku. Ngajak ribut banget pokoknya. Terus suka ngaku-ngaku International Playboy, sok ganteng”
“Hahahaha terus terus?”
“Kalo kakak kedua aku gak banyak ngomong, suka jail juga sih tapi gak seniat Kak Kuki jailnya. Kadang aku suka ngerasa dia kayak abang rasa papa. Soalnya sifatnya mirip papa banget terus kakak rajin, suka ngajarin aku pelajaran yang gak ngerti”
“Lucu banget Gi”
“Apa lucunya sih”
“Lucu tauuuu. Kamu pasti disayang banget ya sama mereka? Terus kayak dilindungi gitu?”
“Nnnggg”
Hyanggi mikir.
Iya sih, kalo dia kemana-mana kedua abangnya selalu mastiin dia aman, terus kalo jalan sama mereka, mereka selalu ngerangkul protektif gitu.
“Hmm iya, Kak Kuki juga, gitu-gitu yang paling sering bawelin aku nyuruh makan, terus paling sering jagain aku”
“Tuh kan.....”

Tau-tau...... dari kejauhan... terdengar.....
“Deeeek pengawal ganteng lo dateng nih”

Semua mata tertuju ke arah cowok berkaos putih yang lagi jalan ke arah mereka.
“EEEEH EEEH ADA RANJAU" (Kuki menghindar dari tai ayam di jalan”
Hyanggi dan teman-temannya: “......”
“Itu ya Gi, kakak lo?”
“Bukan, aku gak kenal”
.......

View more

Mamnis, request kyungnis dari lagu Brian McKnight - Marry You Daughter ehehehe😍

(baca doa dulu sebelum menulis cerita ini karena aku yakin ini pasti bakal nyisain baper berhari-hari buat yang nulis)
jadi, ini adalah cerita waktu aku sama dyo masih pacaran. udah pacaran lama terus suatu hari aku minta temenin dia ke pernikahan kakak sepupuku.
aku berangkatnya sama dia jadinya, gak bareng ayah ibuku, terus aku berangkat duluan karena mau didandanin dan pake kebaya seragaman gitu satu keluarga besar.
Dyo: "Terus pas kamu didandanin aku nunggu di mana?"
Nisa: "Bentar lagi ayah sama ibu dateng kok"
D: *ngeliat jam tangan*
D: "Ya udah kalo gitu"
D: "Bilangin yang make-upnya ya, gak usah cantik-cantik dandanin kamunya"
N: "Lah kenapa???"
D: "Udah cantik"
N: "Ish apa sih"
Dyo ketawa garing.
Gak lama dia udah duduk ngobrol sama ayahku sambil merhatiin panitia nikahan termasuk ibuku yang mondar-mandir.
Setelah mereka ngobrolin segala macem termasuk berita tentang anak-anak di Palestina, lalu ayahku bicara begini out of the blue:
"Abis ini siapa ya"
Dyo: "Siapa maksudnya Yah?"
A: *nunjuk ke arah pelaminan* "Kalo bahasa Inggrisnya: 'Who is next?' Hahaha"
D: "Oh. Ha ha ha" (mendadak grogi)
A: "Kalo abis ini Annisa gimana ya"
D: (nunduk sambil ketawa) (tanda-tanda salting 101)
A: "Kok kamu yang grogi Yo, kan ayah bilang Annisa bukan kamu"
D: "...."
A:"Becandaa hahaha. Ya kan maksudnya Annisa sama kamu" *nepuk-nepuk punggung Dyo* *jail banget*
*hening sejenak*
A: "Tapi kamu serius gak Yo?"
D: "Serius, Yah" *menjawab mantap* "Dari awal juga saya serius"
D: "Saya belum bilang resmi ke ayah karena emang saya nyiapin diri dulu"
Sekarang ayah yang diem sejenak.
A: "Wah berarti emang bisa jadi abis ini Annisa sama kamu ya"
A: "Nanti ayah mau bawain lagu di nikahan kalian, pake gitar, kamu rikues ya hahaha"
Kedengerannya sih santai tapi Dyo bisa nangkep ada sesuatu di nada suara ayah, kayak masih belum percaya kalo dalam waktu dekat dia bakalan ngelepas anak perempuannya.
Dua-duanya lagi diem gitu tau-tau hp Dyo geter.
Aku.
'Yo, bunga mawar yg buat pengantin ketinggalan di mobil. Aku lupa bgt :( Bisa tolong ambilin gak?'
Akhirnya Dyo pamit bentar buta ngambilin bunga yang ketinggalan. Pas dia masuk lagi ke gedung sambil bawa bunganya, aku udah nungguin di deket gerbang bunga-bunga, udah didandanin, terus Dyo sempet speechless.
"Makasih Yo. Aku ke sana dulu ya, mesti jalan di belakang pengantinnya abis ini"
"O..okay"
Begitu Dyo duduk lagi di samping ayahku (dan masih speechless) mereka berdua sama-sama ngeliat ke arah aku.
A: "Cantik ya?"
D: *ngangguk* *masih liatin*
A: "Iyalah, siapa dulu ayahnya"
D: *senyum* *masih liatin*
A: "Jagain dia ya Yo."
A: "Kalo kata iklan susu di tv itu, she's my everything."
D: "Kita sependapat, Yah"
D: "She's my everything too"
D: "Jadi ayah jangan khawatir"
'Cause very soon I'm hoping that I can marry your daughter, and make her my wife......
I'm gonna marry your princess, and make her my queen. She'll be the most beautiful bride that I've ever seen'
(moodboard by @chocomilkeu) (HUHUHUHU TUH KAN BAPER)

View more

AKU BR LIAT TERNYATA PAPA DYO DOSEN kuki chanu waktu masih kecil pernah dibawa ke kampus ga kak :>

fay
Pernah faaay HUHUHU PLIS KENAPA GEMES BANGET SIH.
.
Jadi waktu itu aku lagi sibuk rapotan, dua adek gak ada yang jaga, jadi sama papanya dibawa ke kampus.
Katanya sekalian biar anak-anaknya tau papanya kerja apa.
Padahal Dyo rada waswas juga bawa dua anak sekaligus ke kantor, rekan dosennya yang ibu-ibu aja biasanya bawa satu doang.
Di kantor dosen,
“Adek duduk sini ya, mau apa? Mau permen?”
“Nih papa punya permen tapi jangan banyak-banyak ya nanti mama ngomel kalo tau kamu makan permen banyak-banyak”
Terus Dekchanu nunjuk-nunjuk foto di meja Dyo.
“Apa nak? Oh iya, itu foto adek, kakak, papa sama mama”
.
“Eeeeh Pak Dyo bawa anak?”
Rekan-rekan dosennya satu persatu nyamperin, nyubitin pipi dekuki dekchanu.
“Diajak papa kerja yaa?”
“Iya nih mamanya lagi sibuk di sekolah haha. Dek, salim sama tante”
“Masuk kelas jam berapa hari ini Pak? Nanti anak-anaknya titip saya aja”
“Siang bu, ini mau ada yang bimbingan dulu. Ah gapapa nanti saya ajak ke kelas aja”
Terus mahasiswa-mahasiswa bimbingannya Dyo langsung pada gemes sama dua dedek.
Digendong-gendong, diajak muter-muter sampe dibeliin coklat.
Sementara Dyo nyoret-nyoret Bab 2 mahasiswa tersebut.
“Bagian ini harus direvisi ya. Kamu coba cari teori yang lebih kuat. Ini gak nyambung” *coret*
“Ok pak, btw pak ini ganteng-ganteng banget sih anaknya, apa rahasianya?”
“Gak ada rahasia”
“Oh pasti karena papa mamanya ganteng sama cantik yaaa cieee bapak”
“Kamu bilang gitu biar revisinya dikit ya?”
“Nggak pak, astagfirullah, beneraaan!”
Wkwk.
.
Terus pas Dyo ngajar, dua dedek beneran dia ajak masuk kelas, dikasih mikita satu-satu biar anteng.
Duduk di kursi bagian belakang dikelilingi mahasiswa dan mahasiswi yang pada gemes nyubitin dan pengen bawa pulang.
Abis Dyo ngejelasin
“Ya, ada yang mau bertanya? Kalau tidak ada, saya yang tanya”
Tau-tau...
“Papaaa” Kuki ngangkat tangan di belakang.
Seisi kelas ketawa gemes.
“Tuh paaak anaknya pak yang mau nanya”
Dyo:

View more

ma kuki chanu no 86 dong x))♥

멍mongbambi
BARU SADAR SALAH ANSWER MAAF.
Ini sekaligus jawab rikues @ayudianargarini ya :)
Kuki Chanu 86 – "You are important too"
Kediaman Dyofam malam itu sibuk karena besok Kuki bakal berangkat ngedaki gunung bareng temen-temennya TERNYATA BELOM PACKING.
Dyo: “Kamu gak usah jadi berangkat aja deh”
Kuki langsung shock begitu papanya bilang begitu. Masalahnya dapet izin dari papanya tuh susah banget. Tadinya udah diizinin terus sekarang gak dibolehin kan gak lucu????
“Pah kenapaaa?”
“Ya kamu niat gak sih ngedaki? Masa besok berangkat, belom ada persiapan? Udah. Gak usah jadi aja”
“Masih sempet pah. Ini masih jam7!!”
Dyo ngehela napas.
“Aku cuma lupa tanggal, kirain aku lusa. Gak taunya besok” Muka Kuki udah kecewa.
Dyo: “Ya udah, kalo kamu bisa beresin semua yang harus kamu bawa sebelum jam 10, kamu papa izinin pergi”
Kuki langsung panik.
Chanu: “Sini aku bikinin checklist.”
Kuki: “DEEEEK WHAT CAN I DO WITHOUT YOU????” Langsung gelendotan ke adeknya.
Chanu dengan cekatan browsing apa aja yang harus dibawa dari blogger pendaki sesuai dengan ketinggian gunung yang mau didaki kakaknya.
“P3K”
“Okay check”
“Parafin”
“Ada di temen gue”
“Kompas”
“....”
“Kak? Kompas?”
“Ha ha ha ha”
“Dih? Ditanya kompas malah ketawa”
“Mampus dek, gue baru sadar gue gak punya kompas”
Chaos lagi.
Dyo harus nelepon Pcy buat minjem kompas, Kuki minta anter Chanu ke rumah Pcy buat ngambil kompasnya. Di rumah, mama sibuk bikinin makanan bekel buat Kuki sama supply makanan instant sama roti, susu dan makanan lainnya.
Jam 10.
Kuki udah beres packing.
“Udah kan pah?? Aku tetep boleh berangkat kan besok? Hehe”
Jam setengah 11, Kuki naik ke atas. Mamanya udah berisik ngingetin supaya cepet tidur supaya besok gak susah dibanguninnya. Dekchanu masih di ruang tengah, katanya mau ngecek lagi bawaan kakaknya.
Pas Kuki naik tangga, kedengeran suara mama, “Dek, kamu juga bobo sana. Kan besok berangkat pagi juga”
Dyo: “Dekchanu mau ke mana?”
Nisa: “Itu pah, besok kan dekchanu berangkat fieldtrip”
Dyo: “Lho? Besok ya nak? Kirain minggu depan”
Langkah Kuki berhenti di tangga.
Besok paginya, dekchanu masih ngantuk tapi udah di sekolah. Its gonna be the last fieldtrip karena pas kelas 3 nanti gak bakal ada fieldtrip lagi.
Chanu naro ranselnya di sebelahnya di bangku.
Terus tiba-tiba dia sadar, ‘Kok ranselnya lebih gembung?
Chanu buka ranselnya dan mendapati snack-snack berbagai macem di ranselnya. Chanu bengong. Soalnya perasaan dia gak bawa snack sebanyak itu?
Pas dia lagi menduga-duga siapa yang naro, hpnya geter.
Kakak: ‘Dimakan tuh buat di bus’
‘Oh... jadi kamu kak yang naro?’
‘Iyalah. Itu sebagian dari bekel gue tau. Tapi gampang, gue bisa beli lagi, indomaret banyak’
‘Kenapa?’
'Hah kenapa apanya?’
Kenapa kakakak ngasih aku ini?’
‘Kenapa ya.. Ya buat dimakan’
Chanu rolling his eyes.
Kuki: ‘and because you are important too’
.....
‘Sorry semalem gue bikin ribet jadi pada lupa kalo lo hari ini juga pergi’
Chanu senyum.
Chanu: ‘Thanks, kak’
Kuki: 'Bayar'
X))

View more

kak boleh ga aku request ff nya baekhyun, yg apa aja deh yg fluff2 gtu hehehe (maap banyak mau) ^^

kenapa kalo fluff baekhyun aku selalu kepikiran es krim ya.
ini waktu ceweknya sedih abis berantem sama baekhyun gara2 baekhyun lupa sama janji mau ngedate. tapi kalo berantem gitu, baek tuh paling ga tahan diem lama, jadi selalu dia duluan yang nelepon.
b: "hallo"
c: "hallo" (nada jutek)
b: "yah marah"
c: "...."
b: "yah lagi nangis ya? hehe"
c: "nggak"
b: "jangan nangis doooong, kamu tuh tambah jelek kalo nangis"
c: "yang lupa janji sendiri lebih jelek"
b: "aku kan udah minta maaf"
b: "namanya juga lupa yang... ih"
c: "janji sama pacar sendiri lupa. ntar mau ijab kabul juga lupa lagi!!"
b: "ya beda atuh kalo ijab kabul mah.."
b: "udah yah jangan ngambek lagi yah"
c: "bodo bodo bodo"
b: "tuh... kalo kamu ngambek mulu aku nyanyiin nih"
c: "gaaak, gak mau denger. giliran aku ngambek aja mulai gombal pake lagu!"
b: "siapa yang mau gombal pake lagu, orang aku mau nyanyiinnya lagu pelangi pelangi alangkah indahmu. hahah"
c: "ih rese"
b: "kamu maksudnya pelanginya hehehe"
c: "aku tutup"
b: "eh jangaaan! biar kamu ga sedih aku ke sana bawain es krim ya. es krim pelangi paddlepop mau?"
c: "gaaak gak mau es krim gak mau pelangi gak mau apa2"
b: "yakin gak mauuu? kan kamu suka es krim"
c: "aku gak mau es krim apapun dari tangan kamu"
b: "....."
beberapa saat kemudian... baekhyun nelepon lagi.
b: "hallo, aku depan rumah kamu nih bawain es krim"
c: "kan aku udah bilang ga mau es krim kalo dari tangan kamu"
b: "liat dulu, ini es krimnya gak di tangan aku kok"

View more

mamnis kalo kuki lgi sama adek cwekny trus mens disaat tidak terduga gimana mamnis wkwkwk kuki sama adek ceweknya why so kiyowwoo ><

Dekuki pulang sekolah jemput adeknya di tempat les.
“Kok kamu yang jemput sih?”
“Napa emang?”
“Kan hari ini harusnya Kak Chanu”
“Ya udah gue balik lagi deh. Bye”
“Bye. Tiati di jalan ya”
“HEH?? CEGAH KEK???”
“Males ngapain”
.
Dekuki langsung ngerangkul adeknya (atau lebih tepatnya ngetekin) “Jangan gitu dong sama abang lo yang paling ganteng”
“Mana ganteng? Gantengan Kak Chanu”
“Gitu ya?? Gak jadi gue traktir takoyaki nih”
“Jadi dong jadi! Iya ganteng iya! Terganteng sekompleks!!!!”
Akhirnya mereka mampir dulu ke mall, beli takoyaki kesukaan mereka.
.
Terus pas lagi nunggu takoyakinya jadi. Si adek keliatan gak nyaman gitu, berkali-kali nengok ke belakang, ngeliat bagian belakang roknya.
Kuki diem-diem merhatiin.
“Kak, aku ke toilet dulu ya”
“Gue anterin gak?”
“YA GAK USAHLAH”
“Becanda wkwkw. Udah sana”
Taunya pas si adek balik.
Kuki udah nunggu di depan toilet cewek, bawa plastik takoyaki sama satu lagi... plastik dari Hypermart.
“Nih”
“Apaan?”
“Pembalut”
“Kamu... beliin aku pembalut? Ke hypermart? Sendiri?”
“Iyalah masa ngajak sekampung”
“Emangnya gak malu???”
“Ya napa malu, kan pake baju”
.
Si adek ngeliat ke dalem plastik hypermart sekali lagi. Wah bener belinya, gak kayak Papa Dyo waktu itu, Nisa suruh beliin pembalut malah beli pantyliner.
Si adek udah tersentuh hatinya karena kakaknya seperhatian itu.
“Kamu kok baik banget sih”
“Soalnya repot ntar kalo lo tembus, gue mesti ngasih jaket gue. Jaket gue baru dicuci nih masa kena tembus wkwkwkwkwkw”
.
.
.
Si adek udah mau melayangkan sebelah sepatunya ke kakaknya yang hanya tertawa-tawa setan.

View more

Kak, anak exo sbg guru dong, guru apa aja? Trims♡

rini
Jadi inget sebelomnya aku pernah bikin ini nih>> Kyungsoo Math Teacher!au https://ask.fm/resannisa/answers/129567734787

INI RIN. MAAP YA KALO DYO AKU JELASINNYA LEBIH PANJANG. NGABISIN TEMPAT.
Chansoo dulu deh. Baru nyusul yg lain kalo dirikues lagi:
.
-Dyo
Dyo tuh pokoknya guru yang gak banyak omong, tapi tau-tau selesai kerjaannya. Misalnya pas musim ujian dan bagi rapor, musim guru-guru repot, dia gak ikutan ribut atau ngeluh tau-tau udah nyerahin nilai ke wali kelas.
Tipe guru yang pagi-pagi dateng senyum ke semua abis itu duduk khusyuk di mejanya, nunggu jam. Tidak lupa menyeduh teh atau kopi hangat pake mug dia sendiri. Mejanya juga tertata rapi, tugas murid, buku-buku, buku nilai, absen, alat tulis, laptop, Al Quran saku (untuk dibaca seusai Dhuha) sampe foto keluarga (setelah nikah) tertata rapi.
Di antara murid-murid dikenal sebagai guru tegas. Kata murid-murid, diajarin Pak Dyo gampang ngerti walaupun kadang horror.
Abis zuhur biasanya di kantor masih pake sendal jepit, bikoz abis ngambil wudhu sholat jamaah, dasi agak dilonggarin, terus makan siang.
Kalo ada perasaan spesial dengan guru perempuan yang sebaya maka akan terjadi hal-hal demikian:
“Laptopnya kenapa bu? Bentar, nanti coba saya cek”
“Ibu ngajar kelas A juga kan? Ini si B kok udah berapa hari gak masuk kenapa ya”
“Ini saya tadi pagi mampir beli bubur, sekalian beli dua”
*lagi ngawas ujian* *guru perempuannya masuk mau ngasih absen*
Sekelas langsung “Cieeeee Pak Dyo”
Dianya dengan muka yang didatar-datarin: “Ssst. Kerjakan yang tenang.”
.
-Pcy
Jika ada guru gaul deket dengan semua anak murid maka Pak Chanyeol-lah orangnya. Padahal ngajarnya geografi tapi suka bawa gitar ke kelas. Katanya buat sesi refreshing. Anak-anak sering dia ajakin belajar di luar kelas.
Kalo istirahat suka ikut nimbrung di kantin “Ngomongin apa neeh, bapak ikutan dong”
“Ih bapaaak”
Pulang sekolah masih suka nongkrong di koridor, gitaran sama murid-murid cewek “Ayo ayo pada rikues, bapak nyanyiin spesial nih”
Tidak lupa difoto sama muridnya dan dimasukin IG dengan caption ‘Di mana lagi nemuin guru kayak Pak Chanyeol? We are so lucky to have you, Mr’
Komennya: ‘Anjrit. Itu guru lo??’
Sama murid cowok juga deket banget, udah kayak sohib. Suka manggil murid yang nilainya kecil terus dirangkul “Kenapa nilainya naik turun? Kamu pikir nilai kamu uler tangga? Sini cerita sama Bapak”

View more

mamnis pcy-hani gimana? tetep lanjut ya? sekarang bagaimana keadaan mereka?

Bae
pcy apdet instagram (lagi) (setelah apdetan sebelumnya dinodai komen2 tega)
yang ini captionnya:
'melompat lebih tinggi'
comment:
baekhyunee_exo: sapa nih yang motoin
oohsehun: paling juga timer
jonginkim: atau minta fotoin orang lewat nih si monyet
dyo: jgn loncat yeol, lo masih muda.
pcy: ELAHH napa sih lo semua
pcy: #moveon nih
baek: dusta
gak lama ada yang komen... si neng ternyata yang komen.
hani: ih lucu fotonya
baek: ih lucu fotonya (2)
sehun: ih lucu fotonya (3)
jongin: ih lucu fotonya (4)
jongdae: ih lucu fotonya (5)
pcy deact instagram seminggu.

View more

nis reaksi kuki pas luat lightstick adeknya bentuk bat baseball gimana? hahahahah

T Febri P
Sebenernya pas liat foto-foto lighstick ikon bertebaran di twitter, Kuki udah ngakak.
“GYAHAHAHAHAHAH nonton konser bawa ini bisa-bisa kena razia????”
“KAYAK TAWURAN”
“SEREM BANGET ANJER???”
Dekuki gak ngaca kalo lighstick grup dia juga mirip lampu taman.

Tapi Kuki gak langsung ngeledekin adeknya. Gak ah, ntar Chanu kesel.
Tapi besoknya....
Pas lagi makan malem, Kuki nyeletuk.
“Pah, kayaknya rumah kita harus ditingkatkan keamanannya deh”
“Kenapa? Papa gak pernah lupa gembok pager kok”
“... Tapi papa belom punya tongkat pemukul kan? Jaga-jaga pah kalo rumah kita kemalingan”
Nisa: “Amit-amit kak, jangan sampe”
Dyo: “Masih ada baseball bat kok, yang biasa papa pake buat nakutin chanyeol di dorm”
(yha)
Kuki: “Tenang pah, Kuki beli baru kemaren”
(perasaan Chanu mulai gak enak)
Kuki mengeluarkan sesuatu dari kolong meja makan, “TARAAAAA”
Chanu pijit kening. Beneran kan. Lighstick.

Terjadi hening panjang (Kuki nahan ketawa sebenernya) sampe akhirnya Dyo komen: “Ngapain kamu beli tongkat abang parkir?”
.
.
.
.
Untung dekchanu sabar.

View more

Kak Nisa ceritain dong gimana suasana puasa (sahur, siang, buka, terawih) di rumah dyofams :D

Suasana puasa di kediaman dyofams. Ini ceritanya hari libur ya.
Sahur, makan kayak biasa di meja makan, tv mati. Tv pas sahur itu cuma boleh nyala kalo makanan belom siap di meja, sama kalo udah selesai makan dan nunggu imsak. Selebihnya gak boleh, itu aturan papa dyo.
Di meja makan, dekuki makan sambil merem melek karena ngantuk, dekchanu fokus makan. Abis saur, sholat shubuh jamaah, dekuki dekchanu balik ke kamar (dekuki sih tidur lagi, gak tau dekchanu), dyo bukan tipe yg suka tidur lagu abis saur, jadi dia ngaji (duh pusing gak bayanginnya?)
Aku ngaji tapi udahan duluan terus nonton stok drama di laptop hehe soalnya aku juga jarang tidur lagi abis saur hehe dibolehin kok ama dyo.
Jam setengah tujuhan, dyo diem di halaman, kadang sekalian olahraga kecil gitu, terus ngamatin pertumbuhan pohon mangga, tangannya ditaro belakang gitu. ngerti kan? adem deh liatnya. Asli deh. Meanwhile aku beberes.
Siangnya dyo biasanya sibuk depan laptop, terus baru ngajakin anak-anak nonton film bareng, koleksi film dia kan banyak. Ntar mereka depan laptop diskusi isi filmnya, pemainnya, gitulah. (dyonya pake kacamata, rambutnya berantakan, tq) Aku kadang ikut nonton, kadang baca aja di kamar.
Sorenya... aku nyiapin bukaan. Mereka kadang ngabuburit naik sepeda atau maen layangan.
Terus kita buka puasa deh kayak biasa di meja makan, kalo sekarang, tvnya boleh nyala tapi volumenya kecil.
Gak lama, langsung sholat magrib, jamaah lagi.
Tarawih, papa sama anak-anaknya berangkat ke masjid, mamanya tarawih di rumah aja, sambil jaga rumah.
Pulang tarawih makan malem :)
Yey. (BAPER DAH)
Nih papa dyo berangkat tarawihnya, ngalungin sarung:

View more

adek cewek x kukichanu nomer 1! xD

Arel
Dekuki x Adek cewek 1 – “I love you”
Suatu hari Kuki ma adeknya lagi jalan-jalan keluar, sebenernya ini dalam rangka Kuki nemenin adeknya nonton.
“Makanya cepetan punya cowok, biar nontonnya bukan sama kakak”
“Ah kamu berisik! Lagian kamu kenapa mau aja? Tadinya aku mau pergi sama Kak Chanu juga”
“Kasian kamunya, nonton ama Kak Chanu gak seru, kebanyakan diemnya dia mah”
“Ya emang kalo nonton harus diem Kak??? Masa mau joget di dalem bioskop??”
“Ya maksud gueeee. Ah udahlah, sana beliin gue popcorn, yang asin ya”
Adeknya ngelirik kesel tapi jalan juga beli popcorn sementara Kuki duduk di bangku tunggu bioskop sambil buka hp, scroll timeline.
Tapi matanya sesekali ngeliat ke adeknya, ‘Kan kan tu anak kenapa lagi coba’
Soalnya dia ngeliat adeknya jalannya agak pincang gitu. ‘Pasti itu sepatunya bikin lecet deh. Yeu dasar, udah tau sepatu bikin lecet? Kenapa masih dipake’
Pas adeknya balik bawa popcorn, dia masih ngeliatin adeknya.
“Kenapa kamu kak?”
“Hhhh. Tunggu sini”
“Lah?? Mau ke mana? Bentar lagi masuk kak??”
“Bentar”
Kuki jalan setengah lari keluar XXI, ninggalin adeknya yang bingung.
Balik-balik dia bawa plester satu pak.
“Nih pake”
“Lah? Aku gak luka?”
“Kaki lo lecet kan, ah lo tuh. Sini” Dia maksa adeknya duduk terus jongkok, buka sepatu adeknya ati-ati, abis itu nempelin plester di bagian belakang deket tumit kaki adeknya yang lecet. “Kalo sepatu bikin lecet tuh jangan dipake”
Adeknya..... dalem hati terharu.
“Kak?”
“Apaan?”
“I love you”
“.......”
Kuki batuk bentar terus rapiin rambut dia, “I know. I love myself too”
“Ish jitak nih”

View more

Ka nisa coba tanyain papa dyo 'what am i to you' gt dong dia jawabnya apa hehe

Nih aku tanyain dia ya. Ini ngobrolnya di line. Dia lagi di jalan pulang. Macet. Makanya masih bisa bales.
N: ‘Yo masih jauh?’
D: ‘Ini macetnya parah banget Nis
D: 'Kayaknya aku mau minggir dulu ntar ke masjid, takut abis waktu magrib’
N: ‘Oh’
D: ‘Kenapa?’
N: ‘Aku mau nanya’
D: ‘Nanya apa?’
N: ‘Nngggg...’
N: ‘What am I to you?’
D: ‘Hm?’
N: ‘What am I to you... aku tuh apa sih buat kamu... gitu’
D: ‘Ya istrilah Nis’
.
.
(aku read doang sampe tiga menit) (selama tiga menit itu aku mijit kening) (punya suami lempeng amat ya)
D: ‘Aku udah di masjid’
D: ‘Aku sholat dulu ya’
D: 'Kamu udah sholat?'
D: ‘Kok diread doang?’
D: ‘Aku salah jawab ya?’
N: ‘Nggaaaak’ << sok ngambek ngeselin. Padahal aku juga tau Dyo bukan tipe yang bakal jawab pertanyaan kayak gitu dengan jawaban romantis.
.
D: ‘Hmmm’
D: ‘Ya udah nih aku coba jawab lagi’
D: ‘Kalo kamu nanya kamu tuh apa buat aku, ya yang pasti kamu tuh istri aku’
D: ‘Perempuan yang aku pilih buat sama-sama aku terus, yang aku janji bakal sayang sama jagain sampe tua’
(Nisa kaget)
(Nisa tidak menyangka)
(Nisa deg-degan)
.
.
Terus karena sama aku diread doang (AKU TERLALU DEG-DEGAN BUAT BALES) Dyo ngeline lagi abis dia sholat:
D: ‘For me, you are someone to call home.’
N:
N:
N:
D: ‘Aku otw ya’
.
Dan dia emang beneran lagi pulang..... ke ‘rumah’nya.
The 'place' where he belongs.
(me)

View more

aku kenapa ketawa baca ceye-hani-junsu....? aku mau rikues ceye nyewa temen cewek buat kondangan ke temennya yang sekaligus temen hani dong nis hahahah

T Febri P
“Elah ngapain ngundang gue sih.”
Keluh Pcy pas ngeliat kartu undangan di meja ruang tamu buat dia. Temen SMA-nya yang nikah. (jangan-jangan kamu??
Dia pusing soalnya gak ada yang bisa dijadiin gandengan)
Pcy duduk selonjor di sofa gitu, kakinya naik ke meja, satu tangan buka lockscreen hp, satu tangan lagi buat ngeliatin kartu undangannya.
Dia buka kontak line. Scroll scroll nyari cewek yang kira-kira bisa diajak bekerjasama alias diajak kondangan.
Terus satu-satu dia chat.
Ngetiknya cepet banget, keahlian Park Chanyeol as Cokiber dia keluarin abis-abisan.
Tapi apa daya.
Satu persatu jawabnya:
‘Yah Yeol sorry gak bisa Sabtu ini’
‘Kalo Sabtu depan gimana?’
Dikira hajatan punya kakek lo bisa diundur Sabtu depan???
‘Maaf kak, aku gak bisa. Harus nemenin mama’
‘Yah =( udah janji pergi sama yang lain =(‘
‘Sorry Yeol, Hani ke mana emang?’
.
.
.
“...fak."

Pcy kesel sendiri.
Lagi pusing gini, dia tentunya langsung lari ke...
“Hallo Yo?”
“Ya.”
“Lo dateng gak ntar kondangan si A?”
“Iya”
“Sama bini lo ya?”
“Ya iyalah”
“Yo, Nisa punya temen gak, sapa kek gitu, buat pergi sama gue. Anjay pedih banget ya hidup.”
“....Fans lo aja tarik salah satu”
“Udeh. Pada gak bisa semua”
“Hmm coba lo telepon Sehun deh”
“Lah? Ngapain nelepon doi??”
“Dia bilang dia sama anak-anak mau pada ke kondangannya bareng”
“Hah? Sapa aja?”
“Gak tau, coba lo tanya. Lo bareng sama mereka gih”
Setelah telepon ditutup. Baru mau nelepon Sehun, eh orangnya ngeline duluan.
Sehun: ‘Nyet. Sabtu kalo mau bareng, ngumpul di rumah Jongin’
‘Gue tau lo lagi bingung gak bisa ngajak Hani kondangan lagi kan??’
‘Wkwkwk’
Pcy: ‘Eh bacot’
Pcy sambil ngetik sambil misuh. Tapi ujungnya tetep nanya:
‘Jam berapa?’
(yha)
Di tempat kondangan, cowok-cowok ganteng tapi jomblo itu dateng bertiga. Setelah salam-salim, langsung mencar ke stand-stand makanan, selain nyari makanan, ofkors nyari kecengan juga. Sayang rata-rata yang dateng udah sama pasangan semua.
Pcy: “Aneh gak sih”
Jongin: “Apanya?”
Pcy: “Ini kita ketauan banget jomblonya bgst. Dateng ramean gini”
Sehun ketawa sambil makan puding.
Lagi ngobrol-ngobrol sama temen SMA lainnya.
Tau-tau terdengar suara: “EH HANIIII, SAMA SIAPAAAA”
“Ih gengges ya looo”

Jongin: “Hani sama Junsu dateng men.”
Sehun: “Mantep”

Pas nengok, mau liat reaksi Pcy...
“Lah Yeol?”
.
.
“Diem. Anggep aja gue kuda-kudaan koin.”

:”(

View more

mama nisa tau dwp gak? kan mau ada dwp nih.. kalo chanu kan gak mungkin.. nah kalo kuki tiba2 minta izin diajak dwp sama temen sekolah, apakabar ya mam?😆😆

Kuki minta izin mau DWP karena diajakin temen-temennya.
“Pah Mah”
“Hmm”
“Nnggg” (main-mainin vas bunga mama) (canggung)
Nisa: “Kenapa Kak?”
Kuki: “Kuki boleh gak DWP?”
Dyo bergeming, masih fokus ke laptop.
Ngeliat muka mamanya, Kuki langsung nambahin: “Banyakan mah, sama temen-temen”
Nisa ngeliatin Kuki, “Kak....”
Dyo: “Boleh”
Nisa kaget.
Kuki: “Serius pah?”
Dyo: “Ya serius boleh. DWP tuh Donasi Waqaf Project kan?”
Nisa: “Hah?”
Dyo: “Papa juga diajakin, dikirimin fotonya sama Chanyeol kemaren. Tulisannya Donasi Waqaf Project”
Nisa bisik: “Pah kamu... dikerjain Chanyeol”
.
.
.
Kuki: “Udahlah, aku nonton konser rock aja”

View more

Next
  • 4172
    Posts
  • 23622
    Likes

About annisa:

akun ini mengandung banyak delusi.
you've been warned.


update cerita baru sama jawab rikuesan cuma pas weekend.
(more stories on wattpad: saturnisa)
☁masterlist: http://thinkingblue.weebly.com/masterlist
☁kyungnis series: http://my.w.tt/UiNb/uhtgaJkvGu

#kyungsoo #fanfiction