Ask @yan_dyaneka:

Apa Bedanya kepikiran sama memikirkan? ( jangan jawab beda tulisanya ya😂😂😂)

kalo sesuai kaidah bahasa Indonesia nih ya, kata depan ke- digunakan untuk menunjukkan tingkatan, jadi 'kepikiran' nih menurutku bukan kata baku ya.
kalo misal diubah menjadi baku, dia jadinya "terpikirkan" yang bisa punya makna nggak sengaja dipikir.
dan kamu pasti udah tahu beda dari keduanya.

View more

Sebagian besar tingkat kepercayaan diri kaum hawa jika tidak memakai make up sangatlah rendah. Apa pendapat kalian tentang hal tersebut dan bagaimana cara menumbuhkan kepercayaan diri tanpa make up?

Wow, "sebagian besar..." data valid nggak nih? Ngga konkrit gini tuh, agak gimana gitu ya...
Baiklah, mari kita anggap itu data valid yaaa.
.
.
Di circle ku sih, sejujurnya sebodo amat mau pake make up atau nggak. Aku pun juga sebodo amat misal mau pergi ke mana gitu tanpa make up. Pake make up tuh, effort banget gitu kan, tapi ya gimana, kalo kerja terus ketemu orang-orang terlihat rembes juga ngga enak dilihat.
Menurutku bukan masalah kepercayaan dirinya sih yang dipertanyakan, tapi timing untuk pake make up. Ke kantor wajib dong dandan, agar ena dipandang. Hang out juga, walopun ya tipis-tipis aja.
Kalau misalkan pergi ke warung depan gang aja kudu pake make up, karena seperti katamu, tidak percaya diri, orang lain nggak pantes buat ngejudge. Kita kan, nggak tahu apa yang dialami dia, atau yang dirasain dia, misal dia nggak pake make up.
Jadi, misal nih di circle pertemanan kita ada yang seperti itu, coba aja puji "eh, mata kamu keliatan bagus ya walopun ngga pake make up, aku bisa bayangin sih."
Bantu aja dengan build her confidence. Atau misal itu terjadi ke diri kita, coba deh bercermin. Tiap mau make up, liat dulu wajah kita, itu nambah percaya diri juga sih menurutku. Jadi bikin mikir ngga usah make up yang berat, tipis aja cukup, bcs I am good looking enough. HAHA.
Kalo udah gitu, nantinya ya...yaudah, ke pasar buat beli mie ayam gapake make up apapun juga its okey, bcs we know we are already good.

View more

Apa kalian pernah tidak di hargai oleh guru atau dosen kalian ?. Jawablah sesuai dengan kenyataan.

First, let me correct your write. Please dont use the dot after the question tag. And no need to add a space before the question tag.
"Apa kalian pernah tidak dihargai oleh guru atau dosen kalian?"
Thats it.
Oh, "dihargai" is the correct one, bcs you are not referring to a place. Kata depan di- baru dipisah kalau kamu menyatakan tempat. Di sekolah, di kursi, di rumah pacar.....misalkan. Kalau selain kata tempat, maka di- harus digabung. Dimakan, ditelaah, dilempar, dsb.
.
.
.
Sorry for explaining this, bukan maksud aku mau jadi grammar nazi atau apa, tapi banyak banget pertanyaan dengan struktur kalimat yang sama kayak punya kamu. I dont know if its you or not, bcs its an anonim.
.
.
.
.
Okay, here my answer;
Yup, aku pernah merasa tidak dihargai guru. Dulu sih, waktu SMA kelas 3. Waktu bingungnya aku soal SNMPTN jalur undangan. Lol, yeah I am that old.
Waktu itu guru BK gitu sih, yang bikin sakit hati. Bahkan sampai sekarang tuh, kalo dipikir-pikir tetep aja keterlaluan omongan beliau. Tapi ya.....time flies. Aku sudah nggak begitu sakit hati kalau inget itu, toh aku juga udah buktikan nih kalo aku bisa masuk dan lulus dari fakultas yang menurut beliau aku nggak bakal sanggup. Ambil pelajarannya aja, jangan pernah sedikitpun ngeremehin orang. Apapun posisi kita.

View more

Fisika/kimia?

FISIKA LAH GILA AJA!
Dulu tuh, pas SMA aku bego banget soal kimia asleeee. Gurunya baru masuk kelas aja, aku auto pusing gitu. Terus tiap ulangan, sepanjang kelas 10 sampai kelas 12, cuma 3 kali nggak kena remed.
Oh, terus pernah nih, dulu pas ulangan kimia kelas 12, sekelas yang ngga kena remed cuma 5 orang, salah satunya aku, temen-temen sekelas pada nggak percaya doooonnggg saking aku udah terkenal begonya huhuhuhu.

View more

Next