Ask @zakialilano:

semester ini cuma 1 mata kuliah yg masih idup. yg lain mati absen. parah mending dimatiin aja sekalian ga ya?

karepmu.
idupmu.
kuliahmu.
yang bayar kuliahmu yo bapakmu.
kalo masih mikir, kalo masih sayang bapakmu ya kuliah yang bener.
jangan sok kaya orang kaya buang-buang duit buat kampus doang. ga lulus-lulus. malu sama umur. malu sama parkiran makin hari makin penuh.

View more

Iya gue dibarengin skripsi. Gak ada basing 3 :(. Pdhl gue mau bnget bisa ambil basing 3 ktnya kelasnya banyakan cewek2 HI ya. Payah bgt kampus aduhh

Lah? Emang elo apaan dah non? Bukan anak HI gitu?
Kemaren senior gue naro Bahasa Inggris 3, tapi dia ga nulis kelompoknya. BPAA nambahin kelompoknya.
Mungkin keluh-kelas lo bisa disalurkan ke BEM sebagai badan eksekutif dan lebih tepat untuk audiensi sama pihak kampus kali ya?~

View more

kak aku drop bgt smt3 cuma bisa ambil 18sks:'((((

bisa jadi 19 kok :))) kamu maksimalin aja. Abis itu kerja keras lagi, syukuri, itu 18 kan sekitar 6-7 matkul. Lebih ringan dibanding yang 21 atau 24 sks. Bisa kamu kejar tuh ketertinggalan kamu nantinya.
Karena lebih sedikit matkulnya belajarnya lebih bisa difokusin dan dimaksimalin. Jangan gara2 sedikit, banyak libur, malah makin lesu, makin males.
Temenku aja tadinya dia cuma 15/18sks, semester ini bisa ambil 24. Canggih ga? Canggih lah!
Makanya yang begini yang dicontoh. Jangan udah makin turun, makin turun juga semangatnya. Jangan contoh yang suka ntar-ntaran, di kampus kelamaan emang ga bosen?

View more

Semester sekarang akhirnya skripsi juga tp ga yakin nih takut malah pending skripsi nya . Sayang duit semester kl pending :( harus gimana ya? Apa cuti aja?

Kakak tingkat yang nanya sama ade tingkatnya buat masalah beginian. Aneh. Kebalik. Yang ada juga ade tingkat yang nanya soal akademik sama kakak tingkatnya. Bukan begini!~
Sekarang bisa skripsi? Alhamdulillah syukuri. Abis itu kerjain, jangan ditakutin. Justru kalo takut ya harusnya makin diusahain buat cepet dikelarin lah skripsinya. Nyelesaiinnya juga dengan baik, ga cuma asal kelar, asal lulus. Ya... kalo asal mah, jadi lulusan asal dong? Emang kalo lulus begitu membangun hari esoknya bisa enak? Yang lulus ga asal aja susah hidupnya, nyari kerja pontang-panting.
Nih, kak, semua mah apa juga tergantung kita. Dari pada kebanyakan takut, kebanyakan mikir, kebanyakan nanya di ask fm. Mending lo kerjain dah skripsi lo, dicicil. Biar ga banyakan ngeluh, ga banyak ngeluarin duit kalo kelamaan di kampus.

View more

Gimana cara nolak orang yang baik supaya tidak sakit hati???

sebuah pertanyaan yang diajukan pada orang yang salah. karena kebanyakan orang yang saya tolak cenderung meninggalkan rasa sakit di hatinya. ea. kesannya sok cantik banget gue ini LMAO. engga, tapi bener ini mah!~
karena orangnya blak-blakan dan ga bisa boong ya jadi gitu. kasih tau apa yang sebenernya aja. malah kalo nyari-nyari alesan itu alesannya ga logis. jadi ya... yang bisa saya sarankan sih cuma jujur aja, mau dia terima apa engga ya urusan dia, urusan kamu ya jujur, kamu ga bisa nerima dia. dari pada kepaksa malah ga baik, dari pada ga sesuai hati juga, ga baik juga, dari pada pura-pura.
ya gitu!~ jujur emang paling baik, walaupun sakit ^^
tapi kadang emang yang sakit itu yang bikin jadi kuat dan dewasa.
ea. berasa orang bener jawabnya begini. :DDDD

View more

Kenapa memilih tidak pacaran?

Karena... setelah beberapa kali melakukan hal itu, baru disadari kalau mudarat- nya lebih banyak dari pada manfaatnya. Manfaatnya terasa sangat tipis bagai kulit bawang, dan terasa fana, sesaat. Sedangkan mudaratnya banyak, yang lalu terasa~~~ pacaran itu buang-buang waktu, energi, pikiran, dan uang. Merasa terkungkung dalam yang katanya adalah 'hubungan' atau 'ikatan' padahal belum tentu dia yang akan jadi pendamping sisa hidup. Bohong kalau katanya punya pacar bikin lebih semangat, karena kalo ada masalah malah lebih banyak nambah beban pikiran dan ga bersemangat.
Semakin bertambahnya umur juga menuntut kedewasaan, akhirnya menimbulkan cara pikir yang tidak lagi mengarah untuk punya pacar. Karena, saya perempuan, rasanya sayang kalau seperti itu terus menerus, bersama lelaki yang belum tentu akan jadi suami. Sendiri, menikmati hidup, bersama teman-teman lebih menyenangkan. Menghabiskan waktu dan mencoba berbakti kepada keluarga dan orang tua justru lebih penting dan diprioritaskan. Terlebih lagi usaha untuk mengejar cita-cita dan mimpi yang bisa saja terhalang atau tertunda karena punya pacar yang banyak menuntut ini-itu padahal itu bukan haknya.

View more

Next